Penjelasan Mengenai Proof of Burn

Bagikan
Penjelasan Mengenai Proof of Burn

Pengantar

Walaupun kebanyakan sistem blockchain menggunakan algoritma konsensus Proof of Work (PoW) atau Proof of Stake (PoS), Proof of Burn (PoB) sedang dalam uji coba sebagai sebuah algoritma alternatif.

Secara umum, algoritma konsensus dalam blockchain adalah yang bertanggung jawab untuk menjaga jaringan agar tetap aman, memverifikasi dan memvalidasi transaksi,

Blockchain Proof of Work, seperti Bitcoin, membuat sebuah skenario dimana penambang bersaing untuk mencari sebuah solusi yang sah untuk sebuah masalah cryptography yang kompleks. Penambang yang pertama kali menemukan solusi untuk blok tertentu menyebarkan Proof of Work-nya (hash blok) kepada jaringan. Jaringan node yang tersebar tersebut akan memverifikasi apakah bukti tersebut benar adanya atau tidak. Jika benar, penambang berhak untuk secara permanen menambahkan blok tersebut ke dalam blockchain dan akan diupahkan dengan Bitcoin yang baru saja ditambang.

Jika berbicara mengenai blockchain dengan Proof of Stake, algoritma konsensus bekerja dengan cara yang berbeda. Dengan menggunakan fungsi hash, algoritma PoS menggunakan tanda tangan digital yang membuktikan kepemilikan dari sebuah koin. Validasi blok baru tersebut dilakukan oleh yang disebut sebagai pembuat blok, yang dipilih dengan cara determinasi. Semakin banyak pembuat koin memiliki koin yang ditaruh sebagai pasak, semakin besar kesempatannya untuk dipilih sebagai validator blok. Akan tetapi tidak seperti sistem PoW, mayoritas dari sistem PoS tidak memberikan upah blok, yang didapatkan oleh pembuat blok hanyalah biaya transaksi.

Walaupun algoritma Proof of Burn memberikan kemiripan dengan PoW dan PoS, Proof of Burn memiliki caranya sendiri untuk mencapai konsensus dan memvalidasi sebuah blok.


Proof of Burn (PoB)

Ada banyak versi dari PoB, akan tetapi konsep dari Proof of Burn dimulai dari Iain Stewart yang merupakan sebuah sosok yang sangat dikenal dalam dunia mata uang digital. Cara ini diberikan sebagai alternatif yang lebih mudah dijaga dibandingkan algoritma konsensus PoW.

Pada dasarnya, Proof of Burn terlihat seperti algoritma Proof of Work tetapi dengan pengurangan rasio penggunaan energi. Proses validasi blok dari jaringan berbasis PoB tidak membutuhkan sumber daya komputasi yang besar dan tidak bergantung dengan perangkat keras penambang (seperti ASICs). Akan tetapi, mata uang digital dengan sengaja dibakar sebagai sebuah cara untuk “menginvestasikan” sumber daya dalam blockchain, jadi kandidat penambang tidak harus berinvestasi sumber daya yang fisik. Dalam sistem PoB, penambang menginvestasikan alat penambang virtual (atau tenaga penambangan virtual).

Dalam kata lain, dengan melakukan pembakaran koin, pengguna dapat mendemonstrasikan komitmen mereka kepada jaringan, mendapatkan hak untuk “menambang” dan memvalidasi transaksi. Dikarenakan proses pembakaran koin merepresentasikan tenaga penambangan virtual, semakin banyak koin dibakar oleh pengguna untuk sistem, semakin banyak tenaga penambangan yang ia miliki, dan memberikan sebuah kesempatan untuk dipilih sebagai validator blok selanjutnya.


Bagaimana Cara Proof of Burn Bekerja?

Proses pembakaran koin adalah mengirimkan koin ke sebuah alamat publik yang terverifikasi dimana koin tersebut setelah dikirimkan akan tidak dapat digunakan dan tidak dapat diakses. Secara umum, alamat ini (alamat pemakan) akan dibuat secara acak tanpa ada sebuah kunci pribadi yang berkaitan dengannya. Pastinya, proses pembakaran koin mengurangi persediaan pasar dan membuat kekurangan ekonomi, yang berpotensi mengangkat nilai koin tersebut. Lebih dari itu, pembakaran koin adalah sebuah cara untuk berinvestasi dalam keamanan sebuah jaringan.

Satu alasan kenapa blockchain Proof of Work aman adalah karena penambang menginvestasikan banyak sekali sumber daya untuk akhirnya mendapatkan keuntungan. Ini berarti penambang PoW akan mendapatkan semua insentif untuk berlaku secara jujur dan membantu mengamankan jaringan untuk menghindari investasinya menjadi terbuang sia-sia.

Ide yang sama terjadi pada algoritma Proof of Burn. Akan tetapi bukanlah menginvestasikan listrik, pekerjaan, ataupun tenaga komputasi, blockchain PoB seharusnya diamankan dengan investasi berupa pembakaran koin dan bukan hal lainnya.

Serupa dengan blockchain PoW, sistem PoB akan memberikan upah blok untuk penambang dan dalam sebuah kurun waktu, upah tersebut diharapkan dapat menutupi investasi pembakaran koin pada awalnya.

Seperti dikatakan sebelumnya, ada beberapa cara untuk mengimplementasikan algoritma konsensus Proof of Burn. Beberapa proyek melakukan penambangan PoB mereka melalui pembakaran Bitcoin, sedangkan beberapa proyek lainnya membakar koin mereka sendiri.


Proof of Burn vs Proof of Stake

Satu kemiripan yang dimiliki oleh PoB dan PoS adalah validator blok harus menginvestasikan koin mereka untuk dapat berpartisipasi dalam mekanisme konsensus. Akan tetapi, blockchain PoS membutuhkan pembuat koin untuk menaruh koin mereka, biasanya mengunci koin tersebut. Akan tetapi jika mereka memutuskan untuk meninggalkan jaringan, mereka dapat mengambil koin tersebut dan menjualnya kepada pasar. Maka dari itu, tidak ada kekurangan persediaan dalam skenario tersebut, karena koin hanya diambil dari sirkulasi pasar untuk sementara waktu. Di sisi lainnya, blok validator PoB harus menghancurkan koinnya untuk selamanya, membuat kekurangan persediaan yang permanen.


Keuntungan dan Kerugian dari Proof of Burn

Keuntungan dan kerugian yang ada di dalam daftar dibawah ini adalah berdasarkan argumen umum oleh pendukung PoB dan belum dibuktikan. Ada beberapa kontroversi mengenai argumen yang membutuhkan uji coba lebih mendalam untuk memastikan hal tersebut sebagai benar atau tidak.


Keuntungan 

  • Lebih mudah dijaga. Mengurangi pemakaian energi.
  • Tidak diperlukannya perangkat penambang. Pembakaran koin adalah perangkat penambang virtual
  • Pembakaran koin mengurangi perputaran pasar (keterbatasan persediaan).
  • Mendukung komitmen jangka panjang dari para penambang.
  • Distribusi/penambangan koin cenderung lebih tidak sentral.


Kerugian 

  • Beberapa orang mengatakan bahwa PoB tidak lebih ramah lingkungan karena Bitcoin yang dibakar adalah hasil penambangan PoW, yang menggunakan banyak sumber daya.
  • Tidak dapat dibuktikan untuk skala besar. Lebih banyak uji coba dibutuhkan untuk mengkonfirmasi efisiensi dan keamanan.
  • Verifikasi dilakukan oleh penambang cenderung terlambat. Tidak secepat blockchain Proof of Work.
  • Proses pembakaran koin tidak selalu transparan dan tidak dapat secara mudah diverifikasi oleh pengguna awam.
Loading