Apa itu Bitcoin?

Bagikan
Copied to clipboard!
Apa itu Bitcoin?

Bab

  1. Mengenal Bitcoin
  2. Dari Mana Bitcoin Berasal?
  3. Memiliki Bitcoin
  4. Bitcoin Halving
  5. Kesalahpahaman mengenai Bitcoin
  6. Skalabilitas Bitcoin
  7. Partisipasi di dalam Jaringan Bitcoin


Bab 1 - Mengenal Bitcoin

Daftar isi


Apa itu Bitcoin?

Bitcoin adalah uang dalam bentuk digital. tetapi tidak seperti mata uang fiat yang biasa Anda temui, tidak ada bank pusat yang mengaturnya. Melainkan, sistem keuangan Bitcoin dijalankan oleh ribuan komputer yang tersebar di seluruh dunia. Setiap orang dapat bergabung ke dalam ekosistemnya dengan mengunduh perangkat lunak yang open-source.

Bitcoin adalah mata uang kripto pertama yang pernah ada, diumumkan pada tahun 2008 (dan diluncurkan pada tahun 2009). Anda dapat mengirim dan menerima uang digital (bitcoin, dengan b huruf kecil, atau BTC). Beberapa hal yang membuatnya sangat menarik: tidak ada yang dapat menyensornya, dana tidak dapat dibelanjakan lebih dari sekali, dan transaksi dapat dilakukan kapan saja dan dari mana saja.


Apa kegunaanya?

Terdapat beberapa alasan mengapa banyak orang menggunakan Bitcoin. Banyak yang menyukai karena sifat alaminya yang permissionless – siapa saja yang memiliki konseksi internet dapat mengirim dan menerimanya. Mirip seperti uang tunai, tetapi dalam bentuk digital, yang berarti Anda dapat mengirimkannya ke mana saja, dan tidak ada yang dapat menghentikan Anda untuk menggunakannya.


Apa yang membuat Bitcoin Berharga?

Bitcoin bersifat terdesentralisasi, tahan terhadap penyensoran, aman, dan tanpa batas. 

Kualitas inilah yang membuatnya menarik untuk digunakan dalam pengiriman uang dan pembayaran secara internasional, di mana orang-orang yang terlibat tidak perlu menunjukkan identitas mereka (seperti yang terjadi pada kartu kredit dan debit).

Banyak yang memilih untuk tidak membelanjakan bitcoin mereka, melainkan, menyimpannya untuk jangka panjang (juga dikenal dengan istilah hodling). Bitcoin dijuluki emas digital karena persediaan koinnya yang terbatas. Beberapa investor melihat Bitcoin sebagai penyimpan nilai (store of value). Karena langka dan sulit untuk diproduksi, koin ini disamakan dengan logam mulia seperti emas atau perak. 

Para holder (pemilik bitcoin yang memilih untuk menyimpannya) yakin bahwa jika sifat-sifat ini – dikombinasikan dengan ketersediaan global dan likuiditas tinggi – menjadikannya media yang ideal untuk menyimpan kekayaan dalam waktu lama. Mereka yakin bahwa nilai Bitcoin akan terus meningkat seiring waktu.


Bagaimana cara kerjanya?

Ketika Alice bertransaksi dengan Bob, Ia tidak mengirimkan uang dengan cara yang mungkin Anda bayangkan. Prosesnya tidak seperti memberikan mata uang dollar ke Bob. Tetapi ini lebih seperti Alice menulis di selembar kertas (di mana semua orang bisa melihat) bahwa ia memberikan satu dolar kepada Bob. Ketika Bob mengirim dana yang sama ke Carol, Carol dapat melihat bahwa Bob memilikinya dengan melihat lembaran kertas tersebut.


contoh transaksi


Lembaran kertas ini adalah database khusus yang disebut blockchain. Semua partisipan di dalam jaringan memiliki salinan identik dari database ini yang tersimpan di perangkat mereka. Semua terhubung satu sama lain untuk menyinkronkan informasi baru.

Ketika seorang pengguna melakukan pembayaran, transaksi secara langsung disebarkan ke jaringan peer-to-peer – tidak ada bank atau institusi sentral yang memproses transfer. Untuk menambahkan informasi baru, blockchain Bitcoin menggunakan mekanisme khusus yang disebut penambangan. Melalui proses ini, blok-blok transaksi yang baru dicatat di blockchain.


Apa itu blockchain?

Blockchain adalah buku besar atau ledger yang hanya dapat ditambahkan: dengan kata lain, data hanya dapat ditambahkan ke dalamnya. Setelah informasi ditambahkan, sangat sulit untuk memodifikasi atau menghapusnya, karena blockchain memasukkan pengait di setiap blok yang menghubungkannya ke blok sebelumnya.


bagaimana blockchain menggunakan hash dari blok sebelumnya untuk menghasilkan blok berikut


Pengait ini sebenarnya adalah hash dari blok sebelumnya. Hashing merupakan proses melewatkan data melalui fungsi satu arah untuk menghasilkan “sidik jari” unik dari input. Jika inputnya diubah sedikit, sidik jari akan terlihat sangat berbeda. Karena kita mengaitkan blok-blok tersebut, maka tidak ada kemungkinan untuk mengedit entri lama tanpa membatalkan blok yang mengikutinya. Struktur seperti ini adalah salah satu komponen yang membuat blockchain aman.

Untuk mengenal blockchain lebih dalam, silakan menuju Panduan Pokok mengenai Teknologi Blockchain bagi Pemula.


Bitcoin sama sekali legal di sebagian besar negara. Namun, ada beberapa pengecualian – pastikan untuk membaca peraturan yang berlaku di negara Anda sebelum berinvestasi dalam mata uang kripto.

Di negara-negara di mana Bitcoin legal, entitas pemerintah mengambil berbagai pendekatan untuk mengenakan pajak. Regulasi masih sangat sedikit secara keseluruhan, dan kemungkinan akan banyak berubah di tahun-tahun mendatang.


Sejarah Bitcoin

Siapa pencipta Bitcoin?

Tidak ada yang tahu! Pencipta Bitcoin menggunakan nama samaran Satoshi Nakamoto, tetapi kita tidak tahu apa-apa mengenai identitas ini. Satoshi bisa saja seorang atau sekelompok pengembang yang berada di mana saja di dunia ini. Namanya berasal dari Bahasa Jepang, tetapi kecakapan Satoshi berbahasa Inggris membuat banyak orang yakin bahwa ia/mereka sebenarnya berasal dari negara berbahasa Inggris.

Satoshi menerbitkan Bitcoin white paper bersamaan dengan perangkat lunaknya. Namun, pencipta yang misterius ini menghilang pada tahun 2010.


Apakah Satoshi yang menciptakan teknologi blockchain?

Sebenarnya Bitcoin menggabungkan sejumlah teknologi yang sudah ada sejak beberapa lama. Konsep rantai blok ini tidak lahir bersamaan dengan Bitcoin. Penggunaan struktur data yang tidak dapat diubah seperti ini dapat ditelusuri kembali ke awal tahun 90-an ketika Stuart Haber dan W. Scott Stornetta mengusulkan sistem penerapan cap waktu atau timestamping pada dokumen. Sama seperti blockchain hari ini, cap waktu mengandalkan teknik kriptografi untuk mengamankan data dan mencegahnya dirusak.

Menariknya, Satoshi tidak menggunakan istilah “blockchain” di dalam white papernya.

Juga lihat: Sejarah Blockchain.


Uang digital sebelum Bitcoin

Bitcoin bukanlah percobaan pertama dalam memperkenalkan uang digital, tetapi sudah tentu yang paling sukses. Skema-skema yang sebelumnya ada membuka jalan bagi penemuan Satoshi:

DigiCash

DigiCash adalah perusahaan yang didirikan oleh seorang kriptografer dan ilmuwan komputer David Chaum di akhir tahun 1980-an. Berdasarkan makalah yang ditulis sendiri oleh Chaum (diuraikan lebih luas di sini), DigiCash diperkenalkan sebagai solusi untuk transaksi online yang berorientasi pada privasi.

Walaupun DigiCash memiliki model sistem tersentralisasi, namun tetap merupakan eksperimen yang menarik. Perusahaan ini kemudian bangkrut, yang menurut Chaum adalah karena sistem ini diperkenalkan sebelum e-commerce benar-benar mendunia.

B-money

B-money pada awalnya dijelaskan di dalam sebuah proposal oleh ahli komputer Wei Dai, diterbitkan pada tahun 1990-an. Tidak mengejutkan jika kemudian ini juga dikutip di dalam white paper Bitcoin. 

B-money mengusulkan sebuah sistem Proof of Work (digunakan dalam penambangan Bitcoin) dan menggunakan database terdistribusi di mana pengguna menandatangani transaksi. Versi kedua b-money juga menggambarkan ide yang mirip dengan staking, yang juga digunakan oleh banyak mata uang kripto saat ini.

Pada akhirnya, b-money tidak pernah diluncurkan, karena tidak berhasil melewati tahap pematangan konsep. Konon, Bitcoin jelas mengambil inspirasi dari konsep yang dihadirkan Dai ini.

Bit Gold

Karena kemiripan antara Bit Gold dan Bitcoin, beberapa orang percaya bahwa penciptanya, ilmuwan komputer Nick Szabo, adalah Satoshi Nakamoto. Pada intinya, Bit Gold terdiri dari buku besar yang merekam rangkaian data yang berasal dari operasi Proof of Work.

Seperi b-money, Bit Gold ini tidak dikembangkan lebih lanjut. Namun, kesamaan uang digital ini dengan Bitcoin memperkuat posisinya sebagai “prekursor Bitcoin”.




Bab 2 - Dari Mana Bitcoin Berasal?

Daftar isi


Bagaimana bitcoin baru dihasilkan?

Bitcoin memiliki persediaan yang terbatas, tetapi belum semua unit beredar. Satu-satunya cara untuk menghasilkan koin ini adalah melalui proses yang disebut dengan penambangan (mining) – mekanisme khusus untuk menambahkan data ke blockchain.


Berapa banyak jumlah bitcoin?

Protokol menetapkan bahwa persediaan maksimum Bitcoin adalah dua puluh satu juta koin. Sampai pada tahun 2020, hampir 90% telah dihasilkan, namun akan dibutuhkan waktu seratus tahun lebih untuk menghasilkan sisanya. Ini dikarenakan oleh peristiwa periodik yang dikenal dengan halving, yang secara bertahap mengurangi reward penambangan.


Bagaimana cara kerja penambangan Bitcoin?

Dengan menambang, para partisipan menambahkan blok-blok ke blockchain. Untuk melakukan ini, mereka harus mengorbankan daya komputasi demi memecahkan teka-teki kriptografi. Sebegai insentif, tersedia reward kepada siapa saja yang memasukkan blok yang valid. 

Cukup mahal untuk menghasilkan satu blok, tetapi murah untuk memeriksa kevalidannya. Jika seseorang mencoba berbuat curang dengan mengusulkan blok yang tidak valid, jaringan akan secara langsung menolaknya, dan penambang yang bersangkutan tidak akan mendapatkan reward untuk menutup biaya menambang.

Reward menambang – sering disebut dengan block reward – terdiri dari dua komponen: biaya yang melekat pada transaksi dan subsidi blok. Subsidi blok adalah sumber bitcoin “segar” satu-satunya. Setiap blok yang ditambang menambahkan jumlah koin ke persediaan total.


Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menambang satu blok?

Protokol menyesuaikan kesulitan penambangan sehingga dibutuhkan sekitar sepuluh menit untuk menemukan blok baru. Blok tidak selalu ditemukan tepat sepuluh menit setelah yang sebelumnya – waktu yang dibutuhkan berfluktuasi di sekitar nilai ini.




Bab 3 - Memiliki Bitcoin

Daftar isi


Bagaimana membeli Bitcoin?

Bagaimana membeli Bitcoin dengan kartu kredit/debit

Binance melayani pembelian Bitcoin dengan mudah melalui browser Anda. Untuk melakukannya:

  1. Silakan menuju halaman Beli dan Jual Mata Uang Kripto
  2. Pilih aset kripto yang ingin Anda beli, dan mata uang yang akan Anda gunakan untuk membayar.
  3. Masuk ke Binance, atau daftar jika Anda belum memiliki akun.
  4. Pilih metode pembayaran.
  5. Jika diminta, masukkan detail kartu Anda dan lengkapi verifikasi identitas.
  6. Itu saja! Bitcoin akan dikreditkan ke akun Binance Anda.

Bagaimana membeli Bitcoin di pasar peer-to-peer

Anda juga dapat membeli dan menjual Bitcoin di pasar peer-to-peer. Di pasar ini Anda dapat membeli koin langsung dari pengguna lain melalui aplikasi mobile Binance. Untuk melakukannya:

  1. Buka aplikasi, kemudian masuk atau daftar.
  2. Pilih Jual dengan satu klik, kemudian pilih menu Beli di pojok kiri atas halaman.
  3. Anda akan disuguhi dengan beberapa penawaran – pilih Beli pada penawaran yang Anda inginkan.
  4. Anda dapat membayar dengan mata uang kripto lain (pada menu Dengan Kripto) atau uang fiat (pada menu Dengan Fiat). 
  5. Di bawahnya, akan ada pilihan metode pembayaran. Pilih yang Anda inginkan.
  6. Pilih Beli BTC.
  7. Sekarang Anda harus melakukan pembayaran. Jika sudah selesai, pilih Tandai jika telah dibayar, dan konfirmasi.
  8. Transaksi berhasil jika penjual mengirimkan koin kepada Anda.



Anda ingin memiliki mata uang kripto? Beli Bitcoin di Binance!



Apa yang dapat dibeli dengan Bitcoin?

Ada banyak hal yang dapat dibeli dengan Bitcoin. Pada saat ini, mungkin sulit (walaupun tidak mustahil) untuk menemukan toko di dunia nyata yang menerima pembayaran dengan Bitcoin. Namun, Anda dapat menemukan website yang menerima atau memungkinkan Anda membeli gift card untuk berbagai layanan.

Berikut ini beberapa di antaranya yang dapat Anda beli dengan Bitcoin:

  • Tiket pesawat 
  • Kamar hotel
  • Real estate
  • Makanan & minuman
  • Pakaian
  • Gift card
  • Langganan online


Dimana Bitcoin dapat dibelanjakan?

Anda dapat membelanjakan Bitcoin Anda di banyak tempat! Mari kita lihat beberapa di antaranya. 

TravelbyBit

Menghemat biaya kartu kredit saat bepergian keliling dunia! Anda dapat memesan penerbangan dan hotel dengan Bitcoin dan mata uang kripto lainnya melalui TravelbyBit. Daftar dan pesan dengan kripto, Anda akan mendapatkan diskon 10% untuk pembelian Anda.

Spendabit

Spendabit merupakan mesin pencarian produk-produk yang dapat Anda beli dengan Bitcoin. Cari apa yang ingin Anda beli dan Anda akan menemukan toko-toko yang menjualnya dengan Bitcoin sebagai pembayaran.

Coinmap

Cari semua toko dan ATM kripto di sekitar Anda. Jika Anda ingin membelanjakan Bitcoin Anda atau hanya ingin melihat-lihat tempat yang menerima pembayaran dengan Bitcoin, ini mungkin merupakan pilihan yang ideal.

Bitrefill

Anda dapat membeli gift card untuk ratusan layanan dan membeli pulsa ponsel dengan Bitcoin dan mata uang kripto lainnya di sini. Sangat mudah dilakukan, Anda juga dapat menggunakan Jaringan Lightning untuk membayar.


Heatmap pengecer

Heatmap pengecer yang menerima mata uang kripto sebagai pembayaran. Sumber: https://coinmap.org/


Bagaimana jika Bitcoin saya hilang?

Karena tidak ada bank yang terlibat, Anda bertanggung jawab sepenuhnya atas keamanan koin-koin Anda. Beberapa orang lebih memilih untuk menyimpannya di bursa, dan beberapa yang lain memilih beragam wallet. Jika Anda menggunakan wallet, sangat penting untuk menuliskan seed phrase dan menyimpannya.


Apakah saya dapat membalikkan transaksi Bitcoin?

Jika data telah ditambahkan ke blockchain, tidak mudah untuk menghapusnya (pada praktiknya hampir mustahil). Ini berarti bahwa ketika Anda melakukan transaksi, tidak bisa dibatalkan. Anda sebaiknya selalu memeriksa beberapa kali untuk memastikan bahwa Anda akan mengirimkan dana ke alamat yang tepat.

Sebagai contoh bagaimana Anda secara teoretis dapat membalikkan transaksi, lihat Apa yang dimaksud dengan serangan 52%?


Apakah saya dapat menghasilkan uang dengan Bitcoin?

Anda dapat menghasilkan uang dengan Bitcoin, tetapi juga sebaliknya, Anda dapat kehilangan uang. Biasanya, invetor jangka panjang membeli dan menyimpan Bitcoin dengan keyakinan bahwa harganya akan naik di masa depan. Beberapa orang memilih untuk memperdagangkan Bitcoin dengan mata uang kripto lainnya untuk mendapatkan laba jangka pendek atau menengah. Kedua strategi ini sama-sama berisiko tinggi, tetapi seringnya lebih menguntungkan daripada pendekatan berisiko rendah.

Beberapa investor mengadopsi strategi campuran. Mereka menyimpan bitcoin sebagai investasi jangka panjang sambil juga memperdagangkan sebagian (dengan portofolio terpisah) dalam jangka pendek. Tidak ada cara yang benar atau salah untuk mengalokasikan aset dalam portofolio Anda – setiap investor memiliki pilihan tingkat risiko dan tujuan yang berbeda-beda.

Lending merupakan wujud baru dari passive income yang sedang populer akhir-akhir ini. Dengan meminjamkan koin ke orang lain, Anda dapat mendapatkan bunga yang akan mereka bayar di kemudian hari. Platform seperti Binance Lending memungkinkan Anda melakukannya dengan Bitcoin dan aset kripto lainnya.


Bagaimana menyimpan bitcoin?

Ada beberapa opsi untuk menyimpan koin, masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan.


Menyimpan bitcoin di Binance

Solusi kustodian mengacu pada penyimpanan di mana pengguna tidak benar-benar menyimpan koin sendiri, tetapi memercayai pihak ketiga untuk melakukannya. Untuk melakukan transaksi, mereka akan masuk ke platform pihak ketiga. Bursa seperti Binance sering menggunakan model ini karena jauh lebih efisien untuk perdagangan.

Menyimpan koin di Binance memudahkan Anda untuk tujuan berdagang dan lending. 

Menyimpan koin di bitcoin wallet

Solusi tanpa kustodian adalah sebaliknya – pengguna sepenuhnya bertanggung jawab atas dana mereka. Untuk menyimpan dana dengan solusi ini, Anda menggunakan wallet. Wallet tidak menyimpan koin Anda secara langsung – melainkan menyimpan kunci kriptografi yang akan membukanya di blockchain. Terdapat dua pilihan:

Hot wallet

Hot wallet adalah perangkat lunak yang terhubung ke Internet dengan cara tertentu. Pada umumnya, Anda membutuhkan aplikasi ponsel atau desktop untuk mengirim dan menerima koin dengan mudah. Salah satu contoh mobile wallet yang mudah digunakan dan mendukung banyak koin adalah Trust Wallet. Karena online, hot wallet terkesan lebih nyaman untuk melakukan pembayaran, namun sangat rentan terhadap penyerangan.

Cold wallet

Wallet mata uang kripto yang tidak terhubung ke Internet dikenal dengan cold wallet. Jenis wallet ini tidak rentan terhadap serangan karena tidak online, tetapi penggunaannya cenderung lebih rumit. Contoh wallet ini adalah hardware wallet atau paper wallet.

Untuk mengenal jenis-jenis wallet lebih dalam, silakan menuju Penjelasan mengenai Jenis-jenis Wallet Kripto.




Chapter 4 - Bitcoin Halving

Daftar isi


Apa itu Bitcoin Halving?

Bitcoin halving (juga dikenal dengan Bitcoin halvening) merupakan peristiwa pengurangan reward blok. Ketika halving terjadi, reward yang diberikan kepada penambang untuk memvalidasi blok-blok akan dibagi dua (mereka hanya menerima setengah dari yang sebelumnya). Namun, tidak ada dampak terhadap biaya transaksi.


Bagaimana cara kerja Bitcoin Halving?

Ketika Bitcoin diluncurkan, penambang diberikan reward sebesar 50 BTC untuk setiap blok yang valid.

Halving pertama terjadi pada tanggal 28 November 2012. Pada saat itu, protokol mengurangi subsidi blok dari 50 BTC menjadi 25 BTC. Halving kedua terjadi pada tanggal 9 Juli 2016 (25 BTC menjadi 12,5 BTC). Halving berikutnya, diperkirakan akan terjadi pada bulan Mei 2020, dan subsidinya akan menjadi 6,25 BTC.

Anda mungkin menyadari adanya pola di sini. Kelihatannya halving terjadi empat tahun sekali. Memang sudah didesain seperti itu, tetapi protokol tidak menetapkan tanggal tertentu. Melainkan, terjadi berdasarkan tinggi blokhalving terjadi pada setiap 210.000 blok. Jadi, kita dapat memperkirakan bahwa subsidi membutuhkan waktu 2.100.000 menit untuk berkurang separuh. (ingat, dibutuhkan 10 menit untuk menambang satu blok).


jadwal emisi bitcoin


Pada grafik di atas, kita bisa melihat penurunan subsidi blok dari waktu ke waktu dan hubungannya dengan total persediaan. Pada awalnya, sepertinya reward telah turun ke nol dan persediaan maksimum sudah beredar. Tapi ini bukan masalahnya. Tren pada kurva sangat dekat, tetapi kita memperkirakan subsidi akan mencapai nol di sekitar tahun 2140.


Mengapa Bitcoin Halving terjadi?

Ini merupakan salah satu nilai jual Bitcoin, tetapi Satoshi Nakamoto tidak pernah sepenuhnya menjelaskan alasannya untuk membatasi pasokan hingga dua puluh satu juta unit. Beberapa orang berpikir bahwa ini hanyalah produk biasa yang memulai dengan subsidi blok 50 BTC, yang dibelah dua setiap 210.000 blok.

Memiliki persediaan yang terbatas berarti bahwa mata uang tersebut tidak rentan terhadap penurunan nilai dalam jangka panjang. Sangat kontras dengan uang fiat, yang kehilangan daya beli seiring waktu ketika unit baru beredar.

Jadi sangat masuk akal jika terdapat batasan kecepatan menambang koin. 50% dihasilkan pada blok 210.000 (misalkan pada tahun 2012). Jika subsidi tetap sama, maka semua unit akan habis ditambang pada tahun 2016.

Dengan mekanisme halving, terdapat insentif untuk menambang selama lebih dari 100 tahun. Ini memberikan lebih dari cukup waktu bagi sistem untuk menarik pengguna sehingga pasar biaya dapat berkembang.



Anda ingin memiliki mata uang kripto? Beli Bitcoin di Binance!



Apa dampak atas terjadinya Bitcoin halving?

Pihak yang paling terpengaruh oleh halving adalah penambang. Masuk akal, karena subsidi blok merupakan bagian penting dari pendapatan mereka. Ketika dibelah dua, mereka hanya akan menerima setengah dari biasanya. Dan perlu juga diingat bahwa reward ini mencakup biaya transaksi.

Oleh karena itu, halving dapat membuat proses penambangan tidak menguntungkan, sehingga beberapa peserta berhenti menambang. Apa artinya ini bagi industri yang lebih luas? Tidak ada yang tahu. Pengurangan reward blok mungkin dapat menjadikan mining pool lebih terpusat nantinya, atau justru merangsang praktik penambangan yang lebih efisien.

Jika Bitcoin terus mengandalkan algoritme Proof of Work, biaya harus dinaikkan agar penambangan tetap menghasilkan laba. Skenario ini sangat mungkin, karena blok dapat menyimpan banyak transaksi. Jika terdapat banyak transaksi yang tertunda, maka yang diproses lebih dulu adalah transaksi dengan biaya yang lebih tinggi.

Secara historis, kenaikan harga Bitcoin yang tajam mengikuti halving. Tetapi harus diakui bahwa tidak banyak data yang tersedia mengenai ini, karena sampai sekarang hanya ada dua. Banyak yang mengaitkan pergerakan harga dengan apresiasi pasar terhadap kelangkaan Bitcoin yang dipicu oleh halving. Para pendukung teori ini yakin bahwa nilainya akan meroket sekali lagi mengikuti peristiwa berikutnya pada bulan Mei 2020.

Yang lain tidak setuju dengan logika tersebut, dengan alasan bahwa pasar telah memperhitungkan halving dalam harga saat ini (lihat Hipotesis Pasar yang Efisien). Peristiwa halving bukanlah sebuah kejutan – para peserta telah mengetahui selama lebih dari satu dekade bahwa reward akan berkurang pada bulan Mei 2020. Argumentasi lain yang sering muncul adalah bahwa industri ini sangat terbelakang selama dua halving pertama. Saat ini, profilnya lebih jelas, menawarkan alat perdagangan yang canggih, dan mengakomodasi kelompok investor yang lebih luas.


Kapan Bitcoin Halving berikutnya terjadi?

Halving berikutnya diperkirakan akan terjadi pada bulan Mei 2020, di mana reward akan berkurang menjadi 6,25 BTC. Lihat hitung mundurnya di Hitung Mundur Bitcoin Halving di halaman Binance Academy.




Bab 5 - Kesalahpahaman mengenai Bitcoin

Daftar isi


Apakah Bitcoin anonim?

Tidak juga. Mungkin pada awalnya Botcoin terlihat anonim, tetapi itu tidak benar. Blockchain Bitcoin terbuka untuk publik dan siapa saja dapat melihat transaksi. Identitas Anda tidak terikat pada alamat wallet Anda di blockchain, tetapi pengamat yang memiliki sumber data yang tepat dapat menghubungkan keduanya. Mungkin akan lebih akurat menggambarkan Bitcoin sebagai pseudonim. Alamat Bitcoin dapat dilihat oleh siapa saja, namun nama pemiliknya tidak.

Dengan begitu, dapat dikatakan bahwa sistem ini relatif privat, dan malahan ada metode yang dapat mempersulit pengamat untuk mencari tahu apa yang Anda lakukan dengan bitcoin Anda. Teknologi yang tersedia secara bebas saat ini dapat “memutus tautan” antara satu alamat dengan alamat lainnya. Terlebih lagi, peningkatan di masa mendatang dapat meningkatkan privasi secara besar-besaran – sebagai contoh, lihat Mengenal Transaksi Konfidensial.


Apakah Bitcoin scam?

Tidak. Sama seperti uang fiat, Bitcoin mungkin juga digunakan dalam kegiatan ilegal. Tetapi ini tidak berarti Bitcoin scam atau penipuan.

Bitcoin adalah mata uang digital yang tidak dikendalikan oleh siapa pun. Para pencela mencapnya sebagai skema piramida, tetapi jelas itu tidak benar karena tidak sesuai dengan definisinya. Sebagai uang digital, Bitcoin berfungsi sama baiknya jika bernilai $20 atau $20.000 per koin. Sudah lebih dari satu dekade, kita melihat bahwa teknologinya telah terbukti sangat aman dan andal.

Sayangnya, Bitcoin banyak digunakan dalam penipuan yang harus Anda waspadai. Penipuan dalam berbagai bentuk, di antaranya phishing dan skema rekayasa sosial seperti giveaway dan airdrop palsu. Sebagai aturan umum: jika sesuatu terdengar terlalu indah untuk menjadi kenyataan, itu kemungkinan scam. Jangan pernah memberikan private key atau seed phrase Anda kepada siapa pun, dan berhati-hatilah dengan skema yang menawarkan untuk melipatgandakan uang Anda dengan sedikit risiko. Jika Anda mengirim koin Anda ke penipu atau ke giveaway palsu, maka jangan berharap untuk mendapatkannya kembali.


Apakah Bitcoin hanya gelembung?

Sepanjang kenaikan harga Bitcoin secara parabola, adalah hal biasa melihat orang menyebutnya sebagai gelembung spekulatif. Banyak ekonom membandingkan Bitcoin dengan periode Tulip Mania atau gelembung dot-com. 

Karena sifat unik Bitcoin sebagai komoditas digital terdesentralisasi, harganya sepenuhnya ditentukan oleh spekulasi di pasar bebas. Ada banyak faktor yang mendorong harga Bitcoin, yang akhirnya mempengaruhi penawaran dan permintaan pasar. Dan karena Bitcoin langka, diperkirakan permintaan jangka panjang akan melebihi persediaan.

Pasar mata uang kripto juga masih relatif kecil jika dibandingkan dengan pasar tradisional. Ini berarti bahwa Bitcoin dan aset kripto lainnya cenderung lebih fluktuatif, dan cukup umum untuk melihat ketidakseimbangan pasar jangka pendek antara penawaran dan permintaan.

Dengan kata lain, saat ini Bitcoin mungkin adalah aset yang harganya mudah bergejolak. Tetapi sifat mudah bergejolak ini merupakan bagian dari pasar keuangan, terutama pasar-pasar yang memiliki volume dan likuiditas yang relatif rendah.


Apakah Bitcoin menggunakan enkripsi?

Tidak. Ini adalah kesalahpahaman umum. Blockchain Bitcoin tidak menggunakan enkripsi. Setiap peer di jaringan harus dapat membaca transaksi untuk memastikan bahwa transaksi-transaksi tersebut valid. Yang digunakan adalah tanda tangan digital dan fungsi hash. Meskipun beberapa algoritme tanda tangan digital memang menggunakan enkripsi, itu tidak berlaku untuk Bitcoin.

Namun perlu dicatat bahwa banyak aplikasi dan wallet kripto menggunakan enkripsi untuk melindungi pengguna dengan kata sandi. Namun, metode enkripsi ini tidak ada hubungannya dengan blockchain – karena hanya dimasukkan ke dalam teknologi lain yang memanfaatkannya.




Bab 6 - Skalabilitas Bitcoin

Daftar isi


Apa itu skalabilitas?

Skalabilitas adalah ukuran kemampuan sistem untuk berkembang sehingga dapat mengakomodasi permintaan yang meningkat. Jika Anda menjalankan situs web yang dibanjiri dengan permintaan, Anda dapat mengaturnya dengan menambahkan lebih banyak server. Jika Anda ingin menjalankan aplikasi yang lebih intensif di komputer Anda, Anda dapat memutakhirkan komponennya.

Dalam konteks mata uang kripto, kita menggunakan istilah ini untuk menjelaskan kemudahan meningkatkan blockchain sehingga dapat memproses jumlah transaksi yang lebih tinggi.


Mengapa Bitcoin perlu diperluas kapasitasnya?

Agar berfungsi dalam pembayaran sehari-hari, Bitcoin harus cepat. Pada saat ini, Bitcoin memiliki throughput yang relatif rendah, yang berarti bahwa jumlah transaksi yang dapat diproses per blok terbatas. 

Seperti yang kita ketahui dari bab sebelumnya, penambang menerima biaya transaksi sebagai bagian dari reward blok. Pengguna menambahkan biaya ini pada transaksi mereka untuk memberikan insentif kepada penambang karena telah memasukkan transaksi mereka ke blockchain. 

Penambang berusaha untuk mengembalikan modal dari pemakaian perangkat keras dan listrik, sehingga mereka memprioritaskan transaksi dengan biaya yang lebih tinggi. Jika ada banyak transaksi di “ruang tunggu” jaringan (disebut mempool), biaya dapat naik secara signifikan karena pengguna mengajukan tawaran agar transaksi mereka masuk lebih dulu. Paling sedikit, biaya rata-rata di atas $50.


Berapa banyak transaksi yang dapat diproses oleh Bitcoin?

Berdasarkan jumlah rata-rata transaksi per blok, saat ini Bitcoin dapat mengelola sekitar lima transaksi per detik. Ini jauh lebih rendah jika dibandingkan dengan solusi pembayaran tersentralisasi. 

Karena tidak dikelola oleh pusat data yang dapat ditingkatkan kapan saja oleh satu entitas, Bitcoin harus membatasi ukuran bloknya. Ukuran blok baru yang memungkinkan 10.000 transaksi per detik dapat saja diintegrasikan, tetapi ini akan merusak desentralisasi jaringan. Ingat bahwa full node perlu mengunduh informasi baru kira-kira setiap sepuluh menit. Jika bebannya terlalu berat, kemungkinan jaringan akan offline.

Jika protokol ini digunakan untuk pembayaran, para pencinta Bitcoin yakin ada cara lain yang lebih efektif untuk mencapai skalabilitas, dan itu harus dicapai.


Apa itu Jaringan Lightning?

Jaringan Lightning merupakan solusi skalabilitas Bitcoin. Kita menyebutnya solusi layer 2 karena memindahkan transaksi keluar dari blockchain. Semua transaksi tidak direkam pada base layer, melainkan dipindahtangankan ke protokol lain yang dibangun di atasnya.

Jaringan Lightning memungkinkan pengguna untuk mengirimkan dana hampir secara instan dan bebas. Tidak ada kendala pada throughput (asalkan pengguna memiliki kapasitas untuk mengirim dan menerima). Untuk menggunakan Jaringan Lightning Bitcoin, dua peserta mengunci sebagian koin mereka di alamat khusus. Alamat tersebut memiliki properti unik – hanya melepaskan bitcoin jika kedua belah pihak setuju. 

Dari sana, para pihak menyimpan ledger pribadi yang dapat memindahkan saldo tanpa mengumumkannya ke chain utama. Mereka hanya mempublikasikan transaksi ke blockchain ketika semua sudah selesai. Protokol kemudian memperbarui saldo mereka. Perhatikan bahwa mereka juga tidak perlu saling memercayai. Jika seseorang mencoba menipu, protokol akan mendeteksi dan memberikan hukuman.

Secara keseluruhan, saluran pembayaran seperti ini hanya membutuhkan dua transaksi on-chain dari pengguna – satu untuk mendanai alamat mereka dan satu lagi untuk kemudian mengeluarkan koin. Ini berarti bahwa ribuan transfer dapat dilakukan dalam waktu yang bersamaan. Dengan pengembangan dan optimisasi lebih lanjut, teknologi ini dapat menjadi komponen penting untuk sistem blockchain yang lebih besar.

Untuk penjelasan lebih rinci mengenai skalabilitas dan potensi solusinya, Anda dapat membaca Skalabilitas Blockchain – Sidechain dan Saluran Pembayaran.


Apa itu fork?

Karena Bitcoin bersifat open-source, siapa pun dapat memodifikasi perangkat lunak ini. Anda dapat menambahkan aturan baru atau menghapus yang lama sesuai dengan kebutuhan. Tetapi tidak semua perubahan berakibat sama: beberapa pembaruan akan membuat node Anda tidak kompatibel dengan jaringan, sementara yang lain akan menjadi backward-compatible.


Soft fork

Soft fork adalah perubahan pada aturan yang memungkinkan node yang diperbarui untuk berinteraksi dengan node lama. Mari kita mengambil ukuran blok sebagai contoh. Misalkan kita memiliki ukuran blok 2MB dan setengah dari jaringan mengimplementasikan perubahan – mulai sekarang, semua blok tidak boleh melebihi 1MB. Jika ada yang berukuran besar akan secara langsung ditolak. 

Node lama masih dapat menerima blok ini. Berarti bahwa semua node tetap menjadi bagian dari jaringan yang sama, apa pun versi yang mereka jalankan. 

Pada ilustrasi di bawah ini, kita dapat melihat bahwa blok-blok yang lebih kecil diterima oleh node lama dan juga node yang telah diperbaharui. Namun, node terbaru tidak akan mengenali blok 2MB, karena node tersebut sudah mengikuti peraturan terbaru.


Gif penjelasan mengenai soft fork


Bitcoin Segregated Witness (atau SegWit) adalah contoh dari soft fork. Menggunakan teknik cerdas, memperkenalkan blok dan transaksi dengan format baru. Node lama terus menerima blok, tetapi mereka tidak memvalidasi tipe transaksi baru.


Hard fork

hard fork lebih rumit lagi. Misalkan sekarang setengah dari jaringan ingin meningkatkan ukuran blok dari 2MB menjadi 3MB. Jika Anda mencoba mengirim blok 3MB ke node yang lama, node menolaknya karena aturan dengan jelas menyatakan bahwa 2MB adalah ukuran maksimum yang dapat mereka terima. Karena dua jaringan tidak lagi kompatibel, blockchain terbagi menjadi dua.


gif penjelasan mengenai hard fork


Chain hitam pada diagram di atas adalah chain awal. Hard fork terjadi di blok 2. Di sini, node yang sudah ditingkatkan mulai menghasilkan blok-blok yang lebih besar (berwarna hijau). Node lama tidak mengenali ini, sehingga mereka melanjutkan jalur yang berbeda. Sekarang terdapat dua blockchain, namun sebelum blok 2, mereka adalah blockchain yang sama.

Sekarang terdapat dua protokol yang berbeda, masing-masing memiliki mata uang sendiri. Semua saldo pada protokol yang lama disalin, artinya jika Anda memiliki 20 BTC pada chain asli, maka Anda akan memiliki 20 NewBTC pada chain yang baru.

Pada tahun 2017, Bitcoin mengalami hard fork yang kontroversial dalam skenario yang mirip dengan gambar di atas. Sebagian kecil peserta ingin menambah ukuran blok untuk memastikan lebih banyak throughput dan biaya transaksi yang lebih murah. Sedangkan peserta yang lain menganggapnya sebagai strategi skalabilitas yang buruk. Akhirnya, hard fork melahirkan Bitcoin Cash (BCH), yang terpisah dari jaringan Bitcoin dan sekarang memiliki komunitas dan roadmap yang independen.

Untuk mempelajari fork lebih lanjut, Anda dapat membaca Hard Fork dan Soft Fork.




Bab 7 - Partisipasi di dalam Jaringan Bitcoin

Daftar isi


Apa itu node Bitcoin?

“Node Bitcoin” adalah istilah yang digunakan untuk menjelaskan sebuah program yang berinteraksi dengan jaringan Bitcoin dengan cara tertentu. Mulai dari ponsel yang mengoperasikan wallet Bitcoin sampai komputer yang diperuntukkan menyimpan salinan lengkap blockchain.

Ada beberapa jenis node, masing-masing bekerja dengan fungsi khusus. Semuanya bertindak sebagai titik komunikasi ke jaringan. Di dalam sistem, node-node ini mentransmisikan informasi mengenai transaksi dan blok. 


Bagaimana cara kerjanya?

Full node

Full node memvalidasi transaksi dan blok jika memenuhi persyaratan tertentu (sesuai aturan-aturan). Kebanyakan full node menjalankan perangkat lunak Bitcoin Core, yang merupakan implementasi khusus dari protokol Bitcoin. 

Bitcoin Core merupakan program yang dirilis oleh Satoshi Nakamoto pada tahun 2009 – pada waktu itu hanya disebut dengan Bitcoin, tetapi kemudian namanya dirubah untuk menghindari kebingungan. Implementasi lain juga dapat digunakan, asalkan kompatibel dengan Bitcoin Core.

Full node merupakan bagian integral dari desentralisasi Bitcoin. Mengunduh serta memvalidasi blok dan transaksi, kemudian menyebarkannya ke seluruh jaringan. Karena node ini secara independen memverifikasi keaslian informasi yang diberikan, pengguna tidak perlu bergantung pada pihak ketiga.

Jika full node menyimpan salinan lengkap blockchain, ini disebut dengan full archival node. Namun, beberapa pengguna membuang blok yang lama untuk menghemat kapasitas – blockchain Bitcoin berisi lebih dari 200GB data transaksi.


Penyebaran full node Bitcoin secara global

Penyebaran full node Bitcoin secara global. Sumber: bitnodes.earn.com


Light node

Light node tidak sehebat full node, tetapi juga tidak membutuhkan daya yang tinggi. Jenis node ini memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengan jaringan tanpa melakukan semua operasi yang dilakukan oleh full node. 

Full node mengunduh semua blok dan memvalidasinya, sedangkan light node hanya mengunduh sebagian dari setiap blok (disebut dengan block header). Meskipun ukuran block header sangat kecil, namun informasi di dalamnya memungkinkan pengguna untuk memeriksa bahwa transaksi mereka berada di blok tertentu. 

Light node ideal untuk perangkat dengan bandwidth atau kapasitas terbatas. Umumnya kita melihat jenis node ini digunakan di desktop dan mobile wallet. Namun, karena tidak dapat melakukan validasi, light node bergantung pada full node.


Mining Node

Mining node adalah full node yang mengerjakan tugas tambahan – memproduksi blok. Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, dibutuhkan peralatan dan perangkat lunak khusus untuk menambahkan data ke blockchain. 

Mining node menerima transaksi yang tertunda dan melakukan hash bersama dengan informasi lain untuk menghasilkan nomor. Jika jumlahnya berada di bawah target yang ditetapkan oleh protokol, blok tersebut valid dan dapat disebarkan ke full node lainnya.

Tetapi untuk menambang tanpa bergantung pada orang lain, penambang perlu menjalankan full node. Kalau tidak, mereka tidak akan tahu transaksi apa yang harus dimasukkan ke dalam blok. 

Jika seorang peserta ingin menambang tetapi tidak ingin menggunakan full node, mereka dapat bergabung ke server yang memberi informasi yang dibutuhkan. Jika Anda menambang di sebuah pool (bekerja sama dengan orang lain), maka hanya satu orang yang perlu menjalankan full node.

Untuk menguraikan perbedaan masing-masing node, Anda dapat membaca Apa Itu Node?


Bagaimana menjalankan full node Bitcoin

Full node bermanfaat bagi pengembang, pedagang, dan pengguna akhir. Menjalankan Bitcoin Core pada perangkat keras Anda sendiri memberi Anda privasi dan lebih aman, serta memperkuat jaringan Bitcoin secara keseluruhan. Dengan full node, Anda tidak lagi bergantung pada orang lain untuk berinteraksi dengan ekosistem.

Sejumlah perusahaan yang berorientasi pada Bitcoin menawarkan node plug-and-play. Perangkat keras yang telah dirakit sebelumnya dikirimkan ke pengguna, yang hanya perlu menyalakannya untuk mulai mengunduh blockchain. Ini bisa lebih nyaman bagi mereka yang tidak memiliki pengetahuan teknis, tetapi biasanya jauh lebih mahal daripada merakit sendiri.

Sebenarnya PC atau laptop tua sudah cukup. Tidak disarankan untuk menjalankan node pada komputer Anda sehari-hari karena dapat memperlambatnya secara signifikan. Blockchain terus tumbuh, jadi harus dipastikan bahwa Anda memiliki cukup memori untuk mengunduhnya. 

Hard drive berkapasitas 1TB cukup untuk beberapa tahun ke depan, asalkan tidak ada perubahan besar pada ukuran blok. Persyaratan lainnya adalah 2GB RAM (kebanyakan komputer memiliki lebih dari ini) dan banyak bandwidth. 

Dari sini, Anda dapat mengikuti panduan lengkap Menjalankan Full Node dari bitcoin.org. 


Bagaimana menambang Bitcoin

Pada awal munculnya Bitcoin, dimungkinkan untuk membuat blok baru dengan laptop konvensional. Sistem ini belum terkenal waktu itu, jadi persaingan masih sedikit dalam penambangan. Karena aktivitas sangat terbatas, protokol secara alami membuat tingkat kesulitan proses penambangan rendah.

Ketika tingkat hash jaringan meningkat, para peserta perlu meningkatkan perangkat mereka agar tetap kompetitif. Dengan transisi melalui berbagai jenis perangkat keras, industri pertambangan akhirnya memasuki apa yang kita sebut sebagai era Application-Specific Integrated Circuit (ASIC).

Seperti namanya, perangkat ini dibuat dengan tujuan tertentu. Sangat efisien, tetapi hanya mampu melakukan satu tugas. Jadi, mining ASIC adalah komputer khusus yang hanya digunakan untuk menambang, tidak ada tujuan lain. Bitcoin ASIC dapat menambang Bitcoin, tetapi tidak dapat menambang koin yang menggunakan algoritma berbeda.

Menambang Bitcoin saat ini membutuhkan investasi yang lumayan besar – tidak hanya dalam perangkat keras, tetapi juga dalam energi. Pada saat artikel ini ditulis, perangkat penambangan yang baik melakukan lebih dari sepuluh triliun operasi per detik. Meskipun sangat efisien, para penambang ASIC mengonsumsi listrik dalam jumlah yang luar biasa. Kecuali Anda memiliki akses ke beberapa rig penambangan dan listrik murah, Anda tidak akan pernah menghasilkan untung dengan menambang Bitcoin.

Namun, dengan bahan-bahan yang ada, menyiapkan operasi penambangan Anda sangatlah mudah – banyak ASIC yang sudah dilengkapi dengan perangkat lunak mereka sendiri. Opsi paling populer adalah menambang di mining pool,di sini Anda bekerja sama dengan orang lain untuk menemukan blok. Jika Anda berhasil, Anda akan menerima bagian dari reward blok sebanding dengan tingkat hash yang Anda berikan.

Anda juga dapat memilih untuk menambang sendiri, bekerja sendiri. Probabilitas menghasilkan blok akan lebih rendah, tetapi Anda akan menyimpan semua reward jika Anda menembukan blok yang valid.


Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menambang satu bitcoin?

Sulit untuk memberikan jawaban yang pasti untuk pertanyaan ini, karena ada sejumlah variabel yang perlu dipertimbangkan. Seberapa cepat Anda dapat menambang koin tergantung pada jumlah listrik dan tingkat hash yang tersedia untuk Anda. Anda juga harus memperhitungkan biaya mengoperasikan perangkat penambangan.

Untuk mendapatkan gambaran tentang pendapatan yang dihasilkan dari penambangan Bitcoin, Anda dapat menggunakan kalkulator penambangan untuk memperkirakan biaya.


Siapa yang dapat berkontribusi pada kode Bitcoin?

Perangkat lunak Bitcoin open-source, berarti siapa saja dapat berkontribusi. Anda dapat mengusulkan atau meninjau fitur baru untuk ditambahkan ke lebih dari 70.000 baris kode yang sudah ada. Anda juga dapat melaporkan bug, atau menerjemahkan dan memperbaharui dokumentasi.

Perubahan pada perangkat lunak dilakukan melalui proses peninjauan yang ketat. Lagi pula, perangkat lunak yang menangani ratusan miliar dolar harus bebas dari kerentanan apa pun.

Jika Anda tertarik untuk berkontribusi ke Bitcoin dan ingin terlibat, pastikan Anda melihat halaman blog milik Jimmy Song, atau website Bitcoin Core.

Loading