Apa itu Ethereum?

Bagikan
Copied to clipboard!
Apa itu Ethereum?

Bab

  1. Fundamental Ethereum
  2. Dari Mana Ether berasal?
  3. Memiliki Ethereum
  4. Skalabilitas, ETH 2.0, dan Masa Depan Ethereum
  5. Ethereum dan Decentralized Finance (DeFi)
  6. Berpartisipasi di dalam Jaringan Ethereum


Bab 1 - Fundamental Ethereum

Daftar isi


Apa itu Ethereum?

Ethereum adalah platform komputasi terdesentraslisasi, Anda dapat membayangkannya seperti laptop atau PC, tetapi tidak dijalankan pada satu perangkat. Melainkan, dijalankan pada ribuan mesin di seluruh dunia, yang juga berarti tidak ada pemiliknya.

Ethereum, seperti Bitcoin dan mata uang kripto lainnya, memungkinkan Anda untuk mengirimkan uang digital. Namun, kamampuannya lebih dari itu – Anda dapat menggunakan kode Anda sendiri, dan berinteraksi dengan aplikasi yang dibuat oleh pengguna lain. Karena sangat fleksibel, semua jenis program canggih dapat diluncurkan di Ethereum.

Sederhananya, ide utama di balik Ethereum adalah bahwa pengembang dapat membuat dan meluncurkan kode yang berjalan di jaringan terdistribusi, bukan di server terpusat. Ini berarti bahwa, secara teori, aplikasi ini tidak dapat dimatikan atau disensor.


Apa perbedaan antara Ethereum dan Ether (ETH)?

Mungkin terkesan tidak intuitif, unit yang digunakan dalam Ethereum tidak disebut Ethereum atau Ethereums. Ethereum adalah protokol itu sendiri, tetapi mata uang yang memberdayakannya dikenal sebagai ether (atau ETH).


Bouncing koin ether


Apa yang membuat Ethereum Berharga?

Sebelumnya kita telah mendiskusikan gagasan bahwa Ethereum dapat menjalankan kode di seluruh sistem terdistribusi. Dengan demikian, program tidak dapat dirusak oleh pihak eksternal. Kode-kode ini ditambahkan ke database Ethereum (Blockchainnya), dan diprogram agar kode tidak dapat diedit. Selain itu, database dapat dilihat oleh semua orang, sehingga pengguna dapat mengaudit kode sebelum berinteraksi dengannya.

Ini berarti bahwa, siapa pun, di mana pun, dapat meluncurkan aplikasi yang tidak dapat dimatikan. Lebih menarik lagi, karena unit aslinya – ether – menyimpan nilai, aplikasi ini dapat mengatur kondisi bagaimana nilai ditransfer. Kita menyebut program yang membuat aplikasi ini smart contract. Dalam kebanyakan kasus, smart contract dapat diatur untuk beroperasi tanpa campur tangan manusia.

Mudah dipahami, gagasan mengenai “uang yang dapat diprogram” memikat pengguna, pengembang, dan pelaku bisnis di seluruh dunia.


Bagaimana dengan blockchainnya?

Blockchainnya terletak di jantung Ethereum – database yang menyimpan informasi yang digunakan oleh protokol. Jika Anda telah membaca artikel kami yang berjudul Apa itu Bitcoin?, Anda akan memiliki pemahanan dasar bagaimana blockchain bekerja. Blockchain Ethereum mirip dengan Bitcoin. Namun data yang disimpan – dan cara penyimpanannya – berbeda.

Anda dapat membayangkan blockchain Ethereum sebagai buku yang Anda tambahkan terus halamannya. Setiap halaman disebut blok, diisi dengan informasi mengenai transaksi. Ketika ingin menambahkan halaman baru, Anda perlu memasukkan nilai khusus di bagian atas halaman. Nilai ini harus terlihat, dan siapa pun dapat mengetahui bahwa halaman baru ditambahkan setelah halaman sebelumnya, tidak hanya dimasukkan ke dalam buku secara acak.

Nilai ini mirip seperti nomor halaman yang mereferensikan halaman sebelumnya. Dengan melihat halaman baru, kita dapat mengetahui dengan pasti bahwa halaman tersebut mengikuti yang sebelumnya. Untuk melakukannya, kita menggunakan proses yang disebut hashing

Hashing mengambil sepotong data – Anda dapat membayangkannya seperti semua isi di satu halaman buku – dan mengembalikannya dalam bentuk pengidentifikasi unik (disebut hash). Sangat kecil kemungkinan dua potong data memberikan hash yang sama. Proses ini juga berlaku satu arah: Anda dapat dengan mudah menghitung hash, tetapi hampir tidak mungkin untuk membalik hash demi mendapatkan informasi yang digunakan untuk membuatnya. Kita akan membahas di bab selanjutnya mengapa ini penting dalam penambangan.

Sekarang, kita memiliki mekanisme untuk menghubungkan halaman dalam urutan yang benar. Jika ada upaya apa pun untuk mengubah urutan atau menghapus halaman, akan terlihat dengan jelas, semua akan dapat melihat bahwa buku telah dirusak. 

Ingin mempelajari blockchain lebih lanjut? Anda dapat membaca artikel kami mengenai panduan teknologi blockchain bagi pemula.


Ethereum vs. Bitcoin – apa perbedaannya?

Bitcoin bergantung pada teknologi blockchain dan insentif keuangan demi menciptakan sistem uang digital global. Teknologi ini telah memperkenalkan beberapa inovasi penting yang memungkinkan terjadinya koordinasi di antara para pengguna di seluruh dunia tanpa adanya pihak pusat yang mengendalikan. Dengan kondisi di mana setiap peserta menjalankan program di komputer masing-masing, Bitcoin memungkinkan para pengguna untuk menyetujui database keuangan di dalam lingkungan yang terdesentralisasi dan trustless.

Bitcoin sering disebut sebagai blockchain generasi pertama, tidak diciptakan sebagai sistem yang terlalu rumit. Jika berbicara mengenai keamanan, ini merupakan salah satu kelebihannya. Sengaja dibuat tidak fleksibel untuk memprioritaskan keamanan di lapisan dasar. Kelemahannya, bahasa smart contract dalam Bitcoin sangat terbatas, dan kurang mengakomodasi aplikasi di luar transaksi.

Sebaliknya, generasi kedua blockchain mampu melakukan hal yang lebih banyak. Selain transaksi keuangan, platform ini dapat menampung program-program yang lebih tinggi. Ethereum memberi pengembang lebih banyak kebebasan untuk bereksperimen dengan kode mereka sendiri dan menciptakan apa yang kita sebut Aplikasi Terdesentralisasi/Decentralized Applications (DApps).

Ethereum adalah yang pertama dari gelombang blockchain generasi kedua, dan masih yang paling menonjol hingga saat ini. Walaupun memiliki kesamaan dengan Bitcoin dan dapat melakukan banyak fungsi yang sama, namun, jika ditelusuri jauh ke dalam, keduanya sangat berbeda dan memiliki kelebihannya masing-masing.


Bagaimana cara kerja Ethereum?

Kita dapat mendefinisikan Ethereum sebagai state machine. Artinya, pada waktu tertentu, Anda memiliki snapshot dari semua saldo akun dan smart contract seperti yang terlihat saat ini. Tindakan tertentu akan menyebabkan state atau keadaan diperbarui, semua node memperbarui snapshot mereka sendiri untuk mencerminkan perubahan.


Lembaran transaksi yang menunjukkan erin mengirim 5 eth ke alice

Transisi dalam state Ethereum.


Smart contract yang dijalankan pada Ethereum dipicu oleh transaksi (baik dari pengguna atau kontrak lainnya). Ketika pengguna mengirim transaksi ke kontrak, setiap node di jaringan menjalankan kode kontrak dan mencatat hasilnya. Ini dilakukan dengan menggunakan Ethereum Virtual Machine (EVM), yang mengubah smart contract menjadi instruksi yang dapat dibaca komputer.

Untuk memperbarui state atau keadaan, mekanisme khusus yang disebut penambangan digunakan (untuk saat ini). Penambangan dilakukan dengan algoritme Proof of Work, sama seperti Bitcoin. Kita akan membahas ini lebih dalam lagi nantinya.


Apa itu smart contract?

Smart contract hanya sebuah kode. Kode ini tidak cerdas, juga bukan kontrak dalam pengertian tradisional. Namun, kita menyebutnya smart karena mengeksekusi sendiri dalam kondisi tertentu, dan dapat dianggap sebagai kontrak karena menegakkan perjanjian di antara pihak-pihak.

Ilmuwan komputer Nick Szabo memiliki ide ini, yang diusulkan pada akhir 1990-an. Ia menggunakan contoh mesin penjual otomatis untuk menjelaskan konsep tersebut, dengan menyatakan bahwa mesin ini dapat dipandang sebagai pendahulu dari smart contract modern. Dalam kasus mesin penjual otomatis, atau yang lebih dikenal dengan vending machine, terdapat kontrak sederhana yang dijalankan. Pengguna memasukkan koin, dan sebagai imbalannya, mesin mengeluarkan produk yang mereka pilih.

Smart contract menerapkan logika ini ke dalam pengaturan digital. Anda dapat membuat hal yang sederhana dalam kode seperti misalnya membalas dengan “Halo, Dunia!” ketika dua ether dikirim ke kontrak.


kontrak halo dunia


Di Ethereum, pengembang akan membuat kode sehingga nanti dapat dibaca oleh EVM. Mereka kemudian menerbitkannya dengan mengirimkan kode tersebut ke alamat khusus yang mendaftarkan kontrak. Pada titik ini, siapa pun dapat menggunakannya. kontrak tidak dapat dihapus, kecuali dalam suatu kondisi yang ditentukan oleh pengembang saat menulisnya.

Sekarang, kontrak telah memiliki alamat. Untuk berinteraksi dengan kontrak ini, pengguna hanya perlu mengirimkan 2 ETH ke alamat tersebut. Ini akan memicu kode kontrak – semua komputer di jaringan akan menjalankannya, melihat bahwa pembayaran telah dilakukan ke kontrak, dan mencatat outputnya (“Halo, Dunia!”).

Gambaran di atas mungkin merupakan salah satu contoh paling mendasar dari apa yang dapat dilakukan dengan Ethereum. Aplikasi yang lebih canggih yang menghubungkan banyak kontrak dapat – dan telah – dibangun.


Siapa pencipta Ethereum?

Di tahun 2008, seorang (atau sekelompok) pengembang tak dikenal mempublikasikan whitepaper Bitcoin dengan nama samaran Satoshi Nakamoto. Peristiwa ini secara permanen mengubah dunia keuangan digital. Beberapa tahun kemudian, seorang programmer muda bernama Vitalik Buterin membayangkan cara untuk mengembangkan ide ini lebih lanjut dan menerapkannya pada semua jenis aplikasi. Konsep ini akhirnya disempurnakan menjadi Ethereum.

Ethereum diusulkan oleh Buterin dalam sebuah blog pada tahun 2013 berjudul Ethereum: The Ultimate Smart Contract and Decentralized Application Platform. Dalam tulisannya, ia menggambarkan sebuah ide mengenai blockchain yang bersifat Turing-complete – komputer terdesentralisasi, yang jika diberikan cukup waktu dan sumber daya, dapat menjalankan aplikasi apa pun. 

Nanti pada waktunya, jenis aplikasi yang dapat digunakan pada blockchain akan dibatasi hanya oleh imajinasi pengembangnya. Ethereum bertujuan untuk mengetahui apakah teknologi blockchain memiliki kegunaan yang valid di luar keterbatasan Bitcoin yang memang sengaja dirancang demikian.


Bagaimana ether didistribusikan?

Ethereum diluncurkan pada tahun 2015 dengan pasokan 72 juta ether. Lebih dari 50 juta dari total token didistribusikan dalam penjualan token publik yang dikenal dengan Initial Coin Offering (ICO), di mana mereka yang ingin berpartisipasi dapat membeli token ether dengan bitcoin atau mata uang fiat.


Apa itu DAO dan Ethereum Classic?

Dengan adanya Ethereum, semua cara baru dalam berkolaborasi melalui Internet menjadi mungkin. Salah contohnya, DAO (organisasi otonom terdesentralisasi/decentralized autonomous organization), yang merupakan entitas yang diatur oleh kode, mirip dengan program komputer.

Salah satu organisasi semacam ini yang paling awal dan paling ambisius adalah “The DAO”. Organisasi ini direncanakan akan terdiri dari smart contract rumit yang berjalan di atas Ethereum, berfungsi sebagai dana ventura otonom. Token DAO didistribusikan dalam ICO, memberikan kepemilikan dan juga hak suara kepada pemegang token.

Namun, tidak lama setelah diluncurkan, pihak jahat memanfaatkan kerentanan platform ini dan berhasil menghabiskan hampir sepertiga dana DAO. Perlu diingat, pada saat itu, 14% dari seluruh pasokan ether dikunci di DAO. Tak perlu diragukan lagi, ini merupakan malapetaka bagi jaringan Ethereum yang masih baru.

Melalui beberapa pertimbangan, chain ini di-hardfork menjadi dua chain. Di dalam salah satu chain, transaksi yang dilakukan pihak jahat berhasil “dibalikkan” untuk mengembalikan dana yang dicuri – chain ini sekarang dikenal sebagai blockchain Ethereum. Sedangkan chain awal, di mana transaksi tidak dibalikkan, dan sifat immutability dipertahankan, sekarang dikenal sebagai Ethereum Classic.

Peristiwa ini merupakan peringatan keras akan risiko dari teknologi ini, dan bagaimana mempercayakan kode otonom dengan sejumlah besar uang bisa menjadi bumerang. Ini juga merupakan contoh menarik bagaimana membuat keputusan kolektif di lingkungan terbuka dapat berakibat buruk. Menghadapi kerentanan keamanannya, DAO dengan sempurna menggambarkan potensi smart contract dalam kolaborasi skala besar bersifat trustless melalui Internet.





Bab 2 - Dari mana ether berasal?

Daftar isi


Bagaimana ether baru dibuat?

Sebelumya kita telah membahas sedikit mengenai penambangan. Jika Anda mengenal Bitcoin, Anda akan mengetahui bahwa proses penambangan merupakan bagian penting untuk mengamankan dan memperbarui blockchain. Dalam Ethereum, prinsip yang sama berlaku: untuk memberi reward kepada pengguna yang menambang (biayanya cukup mahal), protokol memberi mereka ether.


Berapa banyak ether yang tersedia?

Pada Februari 2020, total pasokan ether berkisar 110 juta. 

Tidak seperti Bitcoin, jadwal emisi token Ethereum sengaja tidak ditentukan pada saat peluncuran. Untuk mempertahankan nilai, Bitcoin dibatasi persediaannya, dan jumlah koin baru yang dihasilkan perlahan-lahan dikurangi. Di sisi lain, Ethereum, bertujuan untuk menyediakan fondasi bagi aplikasi terdesentralisasi/decentralized applications (DApps). Karena tidak jelas jenis jadwal emisi token seperti apa yang paling sesuai dengan tujuannya, maka ini akan tetap menjadi pertanyaan yang open-ended.


Bagaimana cara kerja penambangan Ethereum?

Penambangan sangat penting bagi keamanan jaringan. Proses ini memastikan bahwa blockchain diperbarui sebagaimana mestinya dan memungkinkan jaringan untuk bekerja tanpa adanya decision-maker. Dalam penambangan, bagian node (dinamakan penambang) mengorbankan daya komputasi untuk memecahkan teka-teki kriptografi.

Apa yang sebenarnya dilakukan adalah proses hashing terhadap serangkaian transaksi yang tertunda dan beberapa data lainnya. Agar blok dianggap valid, hash harus berada di bawah nilai yang ditetapkan oleh protokol. Jika tidak berhasil, dapat memodifikasi beberapa data dan mencoba lagi.

Untuk bersaing dengan yang lain, penambang harus melakukan proses hashing secepat mungkin – kita mengukurnya dengan hash rate. Semakin banyak hash rate yang ada di jaringan, semakin sulit teka-teki yang harus dipecahkan. Hanya penambang yang perlu menemukan solusinya – jika sudah ditemukan, mudah bagi semua peserta lain untuk memeriksa kevalidannya.

Seperti yang Anda bayangkan, hashing terus-menerus dengan kecepatan tinggi sangatlah mahal. Sebagai insentif dalam mengamankan jaringan, kepada penambang diberikan reward. Rewardnya berupa semua biaya transaksi di blok. Mereka juga akan menerima ether yang baru dihasilkan – 2 ETH pada saat artikel ini ditulis.


Apa itu gas Ethereum?

Masih ingat dengan kontrak Halo, Dunia! sebelumnya? Ini merupakan program yang mudah untuk dijalankan. Dari segi komputasi, tidak mahal sama sekali. Tetapi Anda tidak menjalankannya hanya di PC Anda – Anda meminta setiap orang di ekosistem Ethereum untuk menjalankannya juga.

Sekarang kita dihadapkan pada pertanyaan berikut: apa yang terjadi ketika puluhan ribu orang menjalankan kontrak canggih? Jika seseorang membuat kontrak yang mengulang kode yang sama terus-menerus, maka setiap node akan menjalankannya tanpa henti. Ini akan menekan sumber daya, dan sebagai akibatnya, sistem mungkin akan runtuh.

Untungnya, Ethereum memperkenalkan konsep gas untuk memitigasi risiko ini. Sama seperti mobil Anda tidak dapat berjalan tanpa bahan bakar, kontrak tidak dapat dijalankan tanpa gas. Kontrak menetapkan jumlah gas yang harus dibayar pengguna agar dapat berjalan dengan sukses. Jika gas tidak cukup, kontrak akan berhenti. 

Intinya, ini merupakan mekanisme biaya. Konsep yang sama juga berlaku pada transaksi: motivasi utama penambang adalah laba, jadi mereka dapat mengabaikan transaksi berbiaya lebih rendah.

Harap dicatat bahwa ether dan gas tidak sama. Harga rata-rata gas berfluktuasi dan sebagian besar diputuskan oleh para penambang. Ketika Anda melakukan transaksi, Anda membayar gas dalam ETH. Ini sama seperti biaya dalam transaksi Bitcoin – jika jaringan padat dan banyak pengguna yang bertransaksi, harga gas rata-rata mungkin akan naik. Sebaliknya, jika tidak banyak aktivitas, harga akan turun.

Walaupun harga gas berubah, namun setiap operasi memiliki jumlah gas tetap yang diperlukan. Ini berarti bahwa kontrak yang kompleks akan menghabiskan lebih banyak gas daripada transaksi sederhana. Dengan demikian, gas adalah ukuran daya komputasi. Ini memastikan bahwa sistem dapat membebankan biaya yang sesuai kepada pengguna tergantung dari penggunaan sumber daya Ethereum mereka.

Gas umumnya menghabiskan sebagian kecil ether. Karena itu, kita menggunakan unit yang lebih kecil (gwei) untuk menunjukkannya. Satu gwei bernilai sepersejuta ether.

Singkat cerita, Anda bisa saja menjalankan program yang berulang, terus-menerus dalam waktu yang lama. Tetapi ini akan cepat berubah menjadi pekerjaan yang sangat mahal. Karena itulah, node pada jaringan Ethereum dapat memitigasi spam.


Harga rata-rata gas dalam gwei dari waktu ke waktu

Harga rata-rata gas dalam gwei dari waktu ke waktu. Sumber: etherscan.io


Gas dan limit gas

Bayangkan Alice melakukan transaksi ke sebuah kontrak. Ia menghitung berapa banyak gas yang ingin dibelanjakan (misalnya, dengan menggunakan ETH Gas Station). Ia dapat menetapkan harga yang lebih tinggi demi mendorong para penambang untuk memasukkan transaksinya secepat mungkin. 

Tapi ia juga akan menetapkan limit gas, yang berfungsi untuk melindunginya. Bisa saja terjadi kesalahan dengan kontrak, menyebabkannya menghabiskan lebih banyak gas daripada yang direncanakan. Limit gas diberlakukan untuk memastikan bahwa, setelah sejumlah x gas habis, operasi akan berhenti. Kontrak akan gagal, namun Alice tidak akan membayar lebih dari yang semula disetujui untuk dibayar.

Awalnya mungkin tampak seperti konsep yang membingungkan untuk dipahami. Jangan khawatir – Anda dapat menetapkan secara manual harga gas (dan limit gas) sejumlah yang ingin Anda bayarkan, tetapi sebagian besar wallet akan melakukan ini untuk Anda. Singkatnya, harga gas menentukan seberapa cepat penambang akan mengerjakan transaksi Anda, dan limit gas menentukan jumlah maksimum yang akan Anda bayar untuk transaksi tersebut. 


Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menambang satu blok Ethereum?

Waktu rata-rata yang dibutuhkan untuk menambahkan blok baru ke chain adalah antara 12-19 detik. Kemungkinan besar ini akan berubah begitu jaringan beralih ke Proof of Stake, yang bertujuan, antara lain, untuk mempercepat waktu blok. Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut, Anda dapat membaca artikel kami yang berjudul Penjelasan mengenai Ethereum Casper.


Apa itu token Ethereum?

Daya tarik terbesar Ethereum adalah kemampuan bagi pengguna untuk menciptakan aset mereka sendiri di chain, yang dapat disimpan dan ditransfer sama seperti ether. Aturan pengelolaan ada di dalam smart contract, yang memungkinkan pengembang untuk menetapkan parameter spesifik untuk token mereka. Aturan tersebut dapat mencakup berapa banyak yang akan diterbitkan, bagaimana menerbitkannya, apakah token dapat dibagi, apakah masing-masing bersifat fungible, dan lain sebagainya. Standar teknis yang paling menonjol dalam pembuatan token di Ethereum disebut ERC-20 – itulah mengapa token-token ini dikenal sebagai token ERC-20.

Fungsionalitas token menyediakan arena yang luas bagi para inovator untuk bereksperimen dengan aplikasi mereka di lingkungan keuangan dan teknologi canggih. Dari menerbitkan token seragam yang berfungsi sebagai mata uang dalam aplikasi, hingga menghasilkan token unik yang didukung oleh aset fisik, ada banyak fleksibilitas desain. Sangat memungkinkan bahwa beberapa penggunaan atau use case terbaik untuk pembuatan token yang mudah dan efisien belum ditemukan. 





Bab 3 - Memulai dengan Ethreum

Daftar isi


Bagaimana membeli ETH?

Bagaimana membeli ETH dengan kartu kredit/debit

Binance melayani pembelian ETH dengan mudah melalui browser Anda. Untuk melakukannya:


  1. Silakan menuju halaman Beli dan Jual Mata Uang Kripto
  2. Pilih aset kripto yang ingin Anda beli (ETH), dan mata uang yang akan Anda gunakan untuk membayar.
  3. Masuk ke akun Binance Anda, atau daftar jika Anda belum memiliki akun.
  4. Pilih metode pembayaran.
  5. Jika diminta, masukkan detail kartu Anda dan lengkapi verifikasi identitas.
  6. Itu saja! ETH akan dikreditkan ke akun Binance Anda.


Bagaimana membeli ETH di pasar peer-to-peer

Anda juga dapat membeli dan menjual ETH di pasar peer-to-peer. Di pasar ini Anda dapat membeli koin langsung dari pengguna lain melalui aplikasi mobile Binance. Untuk melakukannya:


  1. Buka aplikasi, kemudian masuk atau daftar.
  2. Pilih Jual dengan satu klik, kemudian pilih menu Beli di pojok kiri atas halaman.
  3. Anda akan disuguhi dengan beberapa penawaran – pilih Beli pada penawaran yang Anda inginkan.
  4. Anda dapat membayar dengan mata uang kripto lain (pada menu Dengan Kripto) atau uang fiat (pada menu Dengan Fiat). 
  5. Di bawahnya, akan ada pilihan metode pembayaran. Pilih yang Anda inginkan.
  6. Pilih Beli ETH.
  7. Sekarang Anda harus melakukan pembayaran. Jika sudah selesai, pilih Tandai jika telah dibayar, dan konfirmasi.
  8. Transaksi berhasil jika penjual mengirimkan koin kepada Anda.


Apa saja yang dapat dibeli dengan ether (ETH)?

Tidak seperti Bitcoin, Ethereum tidak dimaksudkan untuk digunakan hanya sebagai jaringan mata uang kripto. Melainkan juga sebagai platform untuk membangun aplikasi-aplikasi terdesentralisasi, dan sebagai token yang dapat diperdagangkan, ether adalah bahan bakar ekosistem ini. Jadi, manfaat utama ether adalah utilitas yang disediakannya dalam jaringan Ethereum.

Dengan demikian, ether juga dapat digunakan sama seperti mata uang tradisional, artinya Anda dapat membeli barang dan jasa dengan ETH seperti halnya dengan mata uang lainnya.


Heatmap pengecer yang menerima ether sebagai pembayaran.

Heatmap pengecer yang menerima ether sebagai pembayaran. Sumber: cryptwerk.com/coinmap


Apa kegunaan Ethereum?

Anda dapat menggunakan mata uang bawaan Ethereum, ETH, sebagai uang digital atau jaminan. Banyak juga yang melihatnya sebagai penyimpan nilai/store of value seperti Bitcoin. Namun berbeda dengan Bitcoin, blockchain Ethereum lebih mudah diprogram, sehingga jauh lebih banyak hal yang dapat Anda lakukan dengan ETH. Dapat digunakan sebagai tulang punggung aplikasi keuangan terdesentralisasi, pasar terdesentralisasi, bursa, game, dan masih banyak lagi


Bagaimana jika ETH saya hilang?

Karena tidak ada bank yang terlibat, Anda bertanggung jawab sepenuhnya atas keamanan dana Anda. Beberapa orang lebih memilih untuk menyimpannya di bursa, dan beberapa yang lain memilih beragam wallet. Jika Anda menggunakan wallet, sangat penting untuk menuliskan seed phrase dan menyimpannya. Simpan di tempat yang aman, karena Anda memerlukannya untuk memulihkan dana jika Anda kehilangan akses ke wallet.


Apakah transaksi Ethereum dapat dibalikkan?

Ketika data ditambahkan ke blockchain Ethereum, hampir tidak mungkin untuk mengubah atau menghapusnya. Ini berarti bahwa ketika Anda melakukan transaksi, transaksi tersebut sudah tidak dapat diubah. Jadi, Anda harus selalu memeriksa ulang apakah Anda mengirim dana ke alamat yang benar. Jika akan mengirim dalam jumlah besar, disarankan mengirim dalam jumlah kecil terlebih dahulu, untuk memastikan ketepatan alamat.

Jika Anda masih ingat, karena peristiwa peretasan smart contract, Ethereum di-hardfork pada tahun 2016, di mana transaksi yang dilakukan pihak jahat berhasil “dibalikkan”. Namun, ini adalah ukuran ekstrem untuk peristiwa luar biasa, bukan sesuatu yang lazim atau normal.


Apakah transaksi Ethereum privat?

Tidak. Semua transaksi yang ditambahkan ke blockchain Ethereum dapat dilihat oleh publik. Meskipun nama asli tidak terdapat di alamat Ethereum Anda, orang lain mungkin dapat menghubungkannya dengan identitas Anda melalui berbagai metode.


Apakah saya dapat menghasilkan uang dengan Ethereum?

Karena merupakan aset volatile, Anda dapat menghasilkan uang dengan ETH, sama seperti Anda juga dapat kehilangan uang karenanya. Beberapa orang mungkin menyimpan ether untuk jangka panjang, yakin bahwa jaringan ini akan menjadi settlement layer yang global dan dapat diprogram. Sementara yang lain memilih untuk memperdagangkannya dengan altcoin. Meski demikian, kedua strategi ini memiliki risiko finansial masing-masing.

Karena merupakan pilar utama pergerakan Keuangan Terdesentralisasi/Decentralized Finance (DeFi), ETH juga dapat digunakan untuk dipinjamkan, sebagai jaminan untuk mengambil pinjaman, mencetak aset sintetis, dan – pada akhirnya di masa yang akan datang – staking.

Beberapa investor mungkin hanya menyimpan Bitcoin pada posisi jangka panjang, tidak memasukkan aset digital lainnya dalam portofolio mereka. Sementara yang lainnya mungkin memilih untuk menyimpan ETH dan altcoin lainnya dalam portofolio, atau mengalokasikan persentase tertentu untuk perdagangan jangka pendek (misalnya: perdagangan harian atau swing trading). Tidak ada pendekatan satu-ukuran-untuk-semua dalam menghasilkan uang di pasar, setiap investor harus memutuskan sendiri strategi apa yang paling cocok untuk profil dan keadaan mereka.


Bagaimana menyimpan ETH?

Terdapat beberapa opsi dalam menyimpan koin, masing-masing dengan kelebihan dan kekurangannya. Karena semuanya memiliki risiko, mungkin opsi terbaik Anda adalah diversifikasi di antara beberapa pilihan yang tersedia.

Secara umum, solusi penyimpanan dapat berupa kustodian atau non-kustodian. Solusi kustodian berarti Anda mempercayakan koin kepada pihak ketiga (seperti bursa). Dalam hal ini, Anda harus masuk ke platform kustodian untuk melakukan transaksi dengan aset kripto Anda.

Solusi non-kustodian adalah sebaliknya – Anda mengendalikan dana Anda sendiri saat menggunakan wallet mata uang kripto. Wallet tidak menyimpan koin Anda seperti dompet fisik – melainkan menyimpan kunci kriptografi yang memungkinkan Anda untuk mengakses aset di blockchain. Harap diingat sekali lagi: Anda harus mem-backup seed phrase saat menggunakan wallet non-kustodian!


Bagaimana menyetor ETH ke Binance

Jika Anda memiliki ether dan ingin menyetorkannya ke Binance, Anda dapat mengikuti langkah-langkah sederhana berikut:

  1. Masuk ke akun Binance Anda, atau daftar jika Anda belum memiliki akun.
  2. Masuk ke Dompet Spot dan pilih Setoran.
  3. Pilih ETH dari daftar koin yang tersedia.
  4. Pilih jaringan dan kirimkan ETH Anda ke alamat yang sesuai.
  5. Itu saja! Setelah transaksi dikonfirmasi, ether akan dikreditkan ke akun Binance Anda.


Bagaimana menyimpan ETH di Binance

Jika Anda ingin berdagang secara aktif dengan ether, Anda harus menyimpannya di akun Binance Anda. Menyimpan ETH di Binance mudah dan aman. Dan ini juga memungkinkan Anda untuk dengan mudah mengambil keuntungan dari ekosistem Binance melalui program lending, staking, promosi airdrop, dan giveaway.


Bagaimana menarik ETH dari Binance

Jika Anda memiliki ether dan ingin menariknya dari Binance, Anda dapat mengikuti langkah-langkah sederhana berikut:

  1. Masuk ke Binance.
  2. Masuk ke Dompet Spot dan pilih Penarikan.
  3. Pilih ETH dari daftar koin yang tersedia.
  4. Pilih jaringan
  5. Masukkan alamat penerima dan jumlah yang akan ditarik.
  6. Konfirmasi proses melalui email.
  7. Itu saja! Setelah transaksi dikonfirmasi, ETH akan dikreditkan ke alamat yang Anda sediakan.


Bagaimana meyimpan ETH di wallet Ethereum

Jika Anda ingin menyimpan ETH di wallet Anda sendiri, terdapat dua opsi utama: hot wallet dan cold wallet.


Hot wallet

Wallet mata uang kripto yang terhubung ke Internet dengan cara tertentu disebut hot wallet. Biasanya berwujud aplikasi seluler atau desktop yang memungkinkan Anda untuk memeriksa saldo, dan untuk mengirim atau menerima token. Karena online, hot wallet cenderung lebih rentan terhadap serangan, tetapi juga lebih nyaman untuk pembayaran sehari-hari. Trust Wallet adalah contoh dari mobile wallet yang mudah digunakan dan mendukung banyak koin.

Cold wallet

Cold wallet merupakan wallet kripto yang tidak terhubung ke Internet. Karena tidak ada vektor serangan online, kemungkinan adanya serangan secara keseluruhan lebih rendah. Pada saat yang sama, cold wallet biasanya kurang intuitif untuk digunakan jika dibandingkan dengan hot wallet. Contoh jenis wallet ini adalah hardware wallet dan paper wallet. Penggunaan paper wallet tidak disarankan karena banyak yang menganggap wallet ini cepat usang dan sangat rentan.

Untuk mengenal jenis-jenis wallet lebih dalam, silakan menuju Penjelasan mengenai Jenis-jenis Wallet Kripto.


Apa logo dan simbol Ethereum?

Vitalik Buterin merancang lambang yang paling awal untuk Ethereum. Terdiri dari dua simbol penjumlahan Σ yang diputar (Sigma dari alfabet Yunani). Desain akhir logo (berdasarkan lambang ini) terdiri dari bentuk jajaran genjang yang disebut octahedron yang dikelilingi oleh empat segitiga. Mirip dengan mata uang lainnya, mungkin berguna bagi ether untuk memiliki simbol Unicode standar, sehingga aplikasi dan situs web dapat dengan mudah menampilkan nilai ether. Meskipun tidak banyak digunakan seperti $ untuk USD, simbol yang paling umum digunakan untuk ether adalah Ξ.





Bab 4 - Skalabilitas, ETH 2.0, dan masa depan Ethereum

Daftar isi


Apa itu skalabilitas?

Dalam istilah paling sederhana, skalabilitas adalah ukuran kemampuan sistem untuk berkembang. Dalam komputasi, contohnya, jaringan atau server dapat ditingkatkan untuk menangani lebih banyak permintaan melalui metode yang berbeda.

Dalam mata uang kripto, skalabilitas adalah seberapa baik blockchain dapat berkembang untuk mengakomodasi lebih banyak pengguna. Lebih banyak pengguna berarti lebih bayak operasi dan transaksi “yang bersaing” untuk dimasukkan ke blockchain.


Mengapa Ethereum perlu diperluas kapasitasnya?

Para pendukung Ethereum yakin bahwa iterasi Internet berikutnya akan dibangun di atas platform ini. Apa yang disebut Web 3.0 akan menghasilkan topologi terdesentralisasi yang ditandai dengan tidak adanya perantara, fokus pada privasi, dan pergeseran ke arah kepemilikan data sendiri. Fondasi ini akan dibangun menggunakan komputasi terdistribusi dalam bentuk smart contract dan protokol penyimpanan/komunikasi terdistribusi.

Untuk mencapai ini, Ethereum perlu meningkatkan jumlah transaksi secara besar-besaran tanpa merusak desentralisasi jaringan. Saat ini, Ethereum tidak membatasi volume transaksi dengan membatasi ukuran blok seperti yang dilakukan oleh Bitcoin. Melainkan, terdapat limit gas blok – hanya sejumlah tertentu gas yang dapat masuk ke dalam blok.

Misalnya, jika Anda memiliki limit gas blok 100.000 gwei dan ingin memasukkan sepuluh transaksi dengan limit gas masing-masing 10.000 gwei, transaksi akan berhasil. Begitu juga dengan dua transaksi 50.000 gwei. Setiap transaksi lain yang dikirimkan bersamaan dengan transaksi ini harus menunggu blok berikutnya. 

Itu tidak ideal bagi sistem yang digunakan semua orang. Jika transaksi yang tertunda lebih banyak daripada ruang yang tersedia di blok, maka akan berakhir dengan backlog. Harga gas akan naik, pengguna harus membuat penawaran lebih tinggi dari orang lain agar transaksi mereka dimasukkan terlebih dahulu. Tergantung pada seberapa sibuk jaringannya, operasi bisa menjadi terlalu mahal untuk use case tertentu.

Gelombang popularitas CryptoKitties adalah contoh yang sangat baik dari keterbatasan Ethereum di bidang ini. Pada tahun 2017, game berbasis Ethereum ini mendorong banyak pengguna untuk melakukan transaksi demi ikut serta dalam membiakkan kucing digital mereka sendiri (diwakili dengan non-fungible token). Game ini sangat populer sehingga jumlah transaksi yang tertunda meroket, mengakibatkan kemacetan jaringan yang luar biasa selama beberapa lama.


Trilema Skalabilitas Blockchain

Tampaknya, hanya dengan menaikkan limit gas blok akan menyelesaikan semua masalah skalabilitas. Semakin tinggi plafon, maka akan semakin banyak transaksi yang dapat diproses dalam jangka waktu tertentu, bukankah seperi itu?

Sayangnya, itu tidak dapat dilakukan tanpa mengorbankan sifat atau ciri kunci Ethereum. Vitalik Buterin memperlihatkan Trilema Blockchain (divisualisasikan di bawah) untuk menjelaskan keseimbangan yang sulit tetapi harus dicapai blockchain.


Trilema Blockchain

Trilema Blockchain: Skalabilitas (1), Keamanan (2), dan Desentralisasi (3).


Dengan memilih untuk mengoptimalkan dua dari tiga karakteristik di atas, yang ketiga akan lemah. Blockchain seperti Ethereum dan Bitcoin memprioritaskan keamanan dan desentralisasi. Algoritme konsensus keduanya memastikan keamanan jaringan, yang terdiri dari ribuan node, namun ini menyebabkan skalabilitas yang buruk. Dengan begitu banyak node menerima dan memvalidasi transaksi, sistem jauh lebih lambat jika dibandingkan dengan pilihan tersenralisasi.

Dalam skenario berbeda, limit gas blok dapat dinaikkan sehingga jaringan mencapai keamanan dan skalabilitas, tetapi tidak akan terdesentralisasi. 

Lebih banyak transaksi dalam satu blok artinya blok yang lebih besar. Namun, node di jaringan perlu mengunduh dan menyebarkannya secara berkala. Dan proses ini berlangsung intensif pada perangkat keras. Ketika limit gas blok ditingkatkan, semakin sulit bagi node untuk memvalidasi, menyimpan, dan mem-broadcast blok.

Akibatnya, dapat dimaklumi jika node yang tidak sanggup mengikuti proses akan meninggalkan jaringan. Jika cara ini terus berlanjut, hanya sebagian kecil dari node yang kuat dan dapat berpartisipasi – yang lebih mengarah ke sentralisasi. Anda mungkin akan memilih blockchain yang aman dan memiliki skalabilitas, tetapi tidak akan terdesentralisasi.

Terakhir, kita dapat membayangkan blockchain yang berfokus pada desentralisasi dan skalabilitas. Agar cepat dan terdesentralisasi, pengorbanan harus dilakukan di sisi algoritma konsensus yang digunakan, yang mengarah pada keamanan yang lebih lemah.


Berapa transaksi yang dapat diproses oleh Ethereum?

Dalam beberapa tahun terakhir, Ethereum jarang melampaui sepuluh transaksi per detik (TPS). Untuk platform yang bertujuan menjadi “komputer dunia,” jumlah ini sangat rendah.

Solusi skalabilitas sudah lama menjadi bagian dari roadmap Ethereum. Plasma adalah salah satu contoh solusi ini. Bertujuan untuk meningkatkan efisiensi Ethereum, namun juga dapat diterapkan ke jaringan blockchain lainnya.


Apa itu Ethereum 2.0?

Jika melihat semua potensinya, Ethereum saat ini memang masih memiliki keterbatasan yang besar. Kita telah membahas masalah skalabilitas. Singkatnya, jika Ethereum bertujuan untuk menjadi tulang punggung sistem keuangan baru, maka jaringan ini harus dapat memproses lebih banyak transaksi per detik. Mengingat sifatnya yang terdesentralisasi, ini merupakan masalah yang sangat sulit untuk dipecahkan, meskipun para pengembang Ethereum telah memikirkannya selama bertahun-tahun.

Agar jaringan terdesentralisasi, batasan harus ditegakkan. Semakin tinggi persyaratan untuk mengoperasikan node, semakin sedikit peserta, dan semakin tersentralisasi jaringan. Jadi, meningkatkan jumlah transaksi yang dapat diproses oleh Ethereum dapat mengancam integritas sistem, karena juga akan menambah beban pada node.

Kritik lain terhadap Ethereum (dan aset kripto Proof of Work lainnya) adalah sangat intensifnya pemakaian daya. Agar berhasil menambahkan blok ke blockchain, harus dilakukan penambangan. Namun, untuk membuat blok dengan cara ini, komputasi harus dilakukan dengan cepat, yang menghabiskan banyak daya listrik.

Untuk mengatasi kelemahan di atas, serangkaian upgrade besar telah diusulkan, secara kolektif dikenal sebagai Ethereum 2.0 (atau ETH 2.0). Saat diluncurkan sepenuhnya, ETH 2.0 akan sangat meningkatkan kinerja jaringan.


Apa itu Ethereum sharding?

Seperti disebutkan di atas, setiap node menyimpan salinan seluruh blockchain. Setiap kali blockchain diperpanjang, setiap node harus melakukan pembaruan, yang menghabiskan bandwidth dan memori yang tersedia.

Dengan menggunakan metode yang dikenal dengan sharding, masalah ini mungkin dapat diatasi. Namanya mengacu pada proses membagi jaringan menjadi himpunan bagian node – yang kita sebut shard. Masing-masing pecahan atau shard ini akan memproses transaksi dan kontrak mereka sendiri, tetapi tetap dapat berkomunikasi dengan jaringan shard yang lebih luas sebagaimana seharusnya. Karena setiap shard memvalidasi secara independen, maka tidak perlu lagi menyimpan data dari shard lain.


jaringan tanpa sharding vs jaringan dengan sharding

Jaringan pada Maret 2020 vs. jaringan dengan implementasi sharding.


Sharding merupakan salah satu pendekatan skalabilitas yang paling kompleks yang membutuhkan banyak pekerjaan untuk merancang dan mengimplementasikannya. Namun, jika berhasil diimplementasikan, ini juga akan menjadi salah satu yang paling efektif, meningkatkan kapasitas throughput jaringan berdasarkan ukuran.


Apa itu Ethereum Plasma?

Ethereum Plasma kita sebut juga sebagai solusi skalabilitas off-chain – bertujuan untuk meningkatkan throughput transaksi dengan mendorong transaksi keluar dari blockchain. Dalam hal ini, terdapat beberapa kesamaan dengan sidechain dan saluran pembayaran.

Dengan Plasma, chain sekunder ditambatkan ke blockchain Ethereum utama, namun komunikasi dijaga seminimal mungkin. Chain beroperasi kurang lebih secara independen, meskipun pengguna masih mengandalkan chain utama untuk mengatasi perselisihan atau “menyelesaikan” aktivitas mereka pada chain sekunder.

Mengurangi jumlah data yang harus disimpan oleh node sangat penting bagi kesuksesan skalabilitas Ethereum. Pendekatan Plasma memungkinkan pengembang untuk menguraikan fungsi chain “anak” dalam smart contract pada chain utama. Kemudian, mereka bebas membuat aplikasi dengan informasi atau proses ini, yang jika disimpan/dijalankan di chain utama, akan terlalu mahal.

Untuk mengenal Plasma lebih komprehensif, Anda dapat membaca artikel kami mengenai Apa Itu Ethereum Plasma?


Apa itu Ethereum rollup?

Rollup mirip dengan Plasma dalam hal keduanya bertujuan untuk meningkatkan Ethereum dengan memindahkan transaksi keluar dari blockchain utama. Jadi, bagaimana cara kerjanya? 

Sebuah kontrak tunggal pada chain utama menyimpan semua dana pada chain sekunder dan menyimpan bukti kriptografi dari state chain saat ini. Operator chain sekunder ini, yang meletakkan ikatan dalam kontrak mainnet, memastikan bahwa hanya transisi state yang valid yang diserahkan ke kontrak mainnet. Idenya adalah, karena state ini dipertahankan bersifat off-chain, maka tidak perlu menyimpan data di blockchain. Namun, pembeda utama rollup dari Plasma terletak pada cara transaksi diserahkan ke chain utama. Menggunakan tipe transaksi khusus, sejumlah besar transaksi dapat “digulung/rolledup” (digabungkan) menjadi blok khusus yang disebut blok Rollup.   

Terdapat dua jenis rollup: Optimistic dan ZK Rollup. Keduanya menjamin kebenaran transisi state dengan cara yang berbeda. 

ZK Rollup mengirimkan transaksi menggunakan metode verifikasi kriptografi yang disebut zero-knowledge proof. Lebih khusus lagi, pendekatan untuk ini disebut zk-SNARK. Kita tidak akan membahas detail tentang cara kerjanya di sini, tetapi inilah cara yang dapat digunakan untuk rollup. Ini merupakan satu cara bagi berbagai pihak untuk membuktikan satu sama lain bahwa mereka memiliki informasi tertentu tanpa mengungkapkan apa informasi tersebut. 

Dalam kasus ZK Rollup, informasi ini adalah transisi state yang diserahkan ke chain utama. Keuntungan besarnya: proses ini terjadi hampir secara instan, dan hampir tidak ada peluang untuk pengiriman state yang rusak. 

Optimistic Rollup mengorbankan beberapa skalabilitas untuk fleksibilitas yang lebih. Dengan menggunakan mesin virtual yang disebut Optimistic Virtual Machine (OVM), memungkinkan smart contract untuk dijalankan di chain sekunder ini. Di sisi lain, tidak ada bukti kriptografi bahwa transisi state yang diserahkan ke chain utama adalah benar. Untuk memitigasi masalah ini, ada sedikit keterlambatan bagi pengguna untuk menantang dan menolak blok yang tidak valid yang dikirimkan ke chain utama. 


Apa itu Ethereum Proof of Stake (PoS)?

Proof of Stake (PoS) adalah metode alternatif selain Proof of Work untuk memvalidasi blok. Dalam sistem Proof of Stake, blok tidak ditambang, namun dicetak (kadang disebut juga dengan forged). Alih-alih penambang bersaing dengan kekuatan hash, sebuah node (atau validator) dipilih secara acak untuk memvalidasi blok kandidat. Jika dilakukan dengan benar, mereka akan menerima semua biaya transaksi blok tersebut, dan tergantung pada protokolnya, mungkin juga akan menerima reward blok.

Karena tidak melibatkan penambangan, Proof of Stake dianggap tidak berbahaya bagi lingkungan. Validator mengonsumsi energi tidak sebanyak penambang, dan malahan dapat mencetak blok pada perangkat keras biasa.

Ethereum dijadwalkan untuk beralih dari PoW ke PoS sebagai bagian dari Ethereum 2.0, dengan peningkatan yang dikenal sebagai Casper. Meskipun tanggal pastinya belum ditetapkan, iterasi pertama kemungkinan akan diluncurkan pada tahun 2020.


Apa itu Ethereum staking?

Dalam protokol Proof of Work, keamanan jaringan dijamin oleh penambang. Para penambang tidak akan berbuat curang, karena akan memboroskan listrik dan menyebabkan mereka kehilangan potensi reward. Dalam Proof of Stake, tidak ada game theory seperti itu, berbagai langkah cryptoeconomic tersedia untuk memastikan keamanan jaringan.

Yang mencegah perilaku tidak jujur bukanlah risiko pemborosan, melainkan risiko kehilangan dana. Validator harus mengajukan stake (artinya token holding) agar memenuhi syarat untuk validasi. Aset yang di-stake adalah sejumlah ether yang akan hilang jika node mencoba menipu, atau perlahan-lahan habis jika node tidak responsif atau offline. Namun, jika validator menjalankan node tambahan, mereka berhak mendapatkan reward yang lebih banyak.


Berapa ETH yang dibutuhkan untuk staking di Ethereum?

Taksiran minimum stake untuk Ethereum adalah 32 ETH per validator. Ini dibuat sangat tinggi untuk mengindari percobaan serangan 51%.


Berapa ETH yang dihasilkan dari staking di Ethereum?

Ini bukanlah pertanyaan yang mudah untuk dijawab. selain berdasarkan jumlah yang Anda taruh, Hasil staking juga tergantung pada jumlah total ETH yang di-stake pada jaringan, dan tingkat inflasi. Sebagai estimasi yang sangat kasar, perhitungan saat ini memproyeksikan pendapatan sekitar 6% per tahun. Perlu diingat bahwa ini hanyalah perkiraan, dan mungkin berubah di masa mendatang.


Berapa lama ETH dikunci dalam proses staking?

Akan ada antrian untuk menarik ETH Anda dari validator. Waktu penarikan minimum adalah 18 jam, tetapi ini disesuaikan secara dinamis berdasarkan berapa banyak validator yang melakukan penarikan pada waktu tertentu.


Apakah ada risiko dalam staking ETH?

Karena Anda merupakan validator yang bertanggung jawab untuk menjaga keamanan jaringan, ada beberapa risiko yang perlu dipertimbangkan. Jika node validator Anda offline dalam jangka waktu yang lama, ada kemungkinan Anda akan kehilangan sebagian besar deposit. Selain itu, jika setoran Anda turun di bawah 16 ETH, Anda akan dihapus dari daftar validator.

Faktor risiko yang lebih sistemik juga layak dipertimbangkan. Proof of Stake belum pernah diterapkan pada skala besar sebelumnya, sehingga kita tidak dapat sepenuhnya yakin bahwa ini tidak akan gagal. Perangkat lunak selalu memiliki bug dan kerentanan, dan juga dapat memiliki devastating effect – apalagi jika miliaran dolar di-stake.





Bab 5 - Ethereum dan Decentralized Finance (DeFi)

Daftar isi


Apa yang dimaksud dengan Decentralized Finance (DeFi)?

Keuangan Terdesentralisasi atau Decentralized Finance (disingkat DeFi) merupakan gerakan yang bertujuan untuk mendesentralisasi aplikasi keuangan. DeFi dibangun di atas blockchain publik yang open-source, bebas diakses oleh siapa pun yang memiliki koneksi Internet (permissionless). Ini merupakan elemen penting untuk menyatukan miliaran orang ke dalam sistem keuangan global yang baru ini. 

Dalam ekosistem DeFi yang sedang berkembang, pengguna berinteraksi dengan smart contract dan satu sama lain melalui jaringan peer-to-peer (P2P) dan Aplikasi Terdesentralisasi (DApp). Manfaat luar biasa dari DeFi adalah bahwa pengguna setiap saat mempertahankan kepemilikan atas dana mereka sendiri. 

Sederhananya, gerakan Keuangan Terdesentralisasi (DeFi) bertujuan untuk menciptakan sistem keuangan baru yang bebas dari batasan-batasan yang ada saat ini. Karena basis pengembang dan tingkat desentralisasinya yang relatif tinggi, sebagian besar DeFi saat ini sedang dibangun di atas Ethereum. 


Apa manfaat Decentralized Finance (DeFi)?

Anda mungkin sudah tahu, salah satu keuntungan besar dari Bitcoin adalah bahwa tidak ada pihak sentral yang diperlukan untuk mengoordinasikan operasi jaringan. Bagaimana jika kita menggunakan ini sebagai ide inti untuk membuat aplikasi yang dapat diprogram di atasnya? Inilah yang merupakan cikal bakal aplikasi DeFi. Tidak ada koordinator pusat atau pihak perantara, tidak ada single points of failure. 

Seperti disebutkan di atas, salah satu keunggulan DeFi adalah akses terbuka. Saat ini terdapat miliaran orang di seluruh dunia yang tidak memiliki akses yang baik ke semua jenis layanan keuangan. Dapatkah Anda membayangkan bagaimana mengatur hari-hari tanpa kepastian keuangan? Ada miliaran orang yang hidup seperti ini, dan pada akhirnya, inilah demografis yang coba dilayani oleh DeFi.


Akankah Decentralized Finance (DeFi) mencapai mainstream?

Ini semua memang terdengar hebat, jadi mengapa DeFi belum mengambil alih kendali dunia? Well, saat ini, sebagian besar aplikasi DeFi masih sulit digunakan, rumit, sering terputus, dan sangat eksperimental. Ternyata, teknik dan bahkan framework untuk ekosistem ini sangat sulit, terutama dalam lingkungan pengembangan yang terdistribusi.

Menyelesaikan semua tantangan dalam membangun ekosistem DeFi adalah jalan panjang yang harus ditempuh oleh para teknisi perangkat lunak, ahli game theory, desainer mekanisme, dan banyak lagi. Dengan demikian, apakah aplikasi DeFi akan mencapai adopsi mainstream masih mejadi pertanyaan yang belum ada jawabnya.


Aplikasi Decentralized Finance (DeFi) apa saja yang tersedia?

Salah satu penggunaan Keuangan Terdesentralisasi (DeFi) yang paling populer adalah stablecoin. Pada dasarnya, stablecoin merupakan token pada blockchain yang nilainya dipatok ke aset dunia nyata, seperti mata uang fiat. Misalnya, BUSD dipatok dengan nilai USD. Apa yang membuatnya nyaman digunakan adalah karena terdapat di blockchain, token-token ini sangat mudah untuk disimpan dan ditransfer.

Jenis aplikasi populer lainnya adalah lending. Ada banyak layanan peer-to-peer (P2P) yang memungkinkan Anda untuk meminjamkan dana kepada orang lain dan menerima pembayaran bunga sebagai imbalan. Bahkan, salah satu cara termudah untuk melakukannya adalah melalui Binance Lending. Anda hanya perlu mentransfer dana ke lending wallet, dan mulai menghasilkan bunga pada hari berikutnya!

Namun, dapat dikatakan bagian paling menarik dari DeFi adalah aplikasi ini sulit dikategorikan. Ini dapat mencakup semua jenis pasar peer-to-peer terdesentralisasi, di mana para pengguna dapat bertukar crypto-collectible unik dan barang digital lainnya. Aplikasi DeFi juga dapat menciptakan aset sintetis, di mana setiap orang dapat menghadirkan pasar untuk hampir semua barang yang memiliki nilai. Kegunaan lainnya adalah pasar prediksi, derivatif, dan masih banyak lagi.


Decentralized Exchange (DEX) pada Ethereum

Bursa Terdesentralisasi atau Decentralized Exchange (DEX) merupakan platform yang memungkinkan terjadinya perdagangan langsung dari wallet ke wallet. Ketika Anda berdagang di Binance, bursa tersentralisasi, Anda mengirimkan dana Anda ke Binance, dan berdagang melalui sistem internalnya.

Bursa terdesentralisasi berbeda. Dengan keajaiban smart contract, Anda dapat berdagang langsung dari wallet kripto, mengurangi risiko kemungkinan bursa diretas dan lainnya.

Contoh bursa terdesentralisasi yang baik adalah Binance DEX. Beberapa contoh penting lain yang dibangun di atas Ethereum adalah Uniswap, Kyber Network, dan IDEX. Bahkan banyak yang memungkinkan Anda berdagang dari hardware wallet untuk keamanan maksimal.


Bursa tersentralisasi vs. terdesentraliasi

Bursa tersentralisasi vs. terdesentraliasi.


Gambar di atas merupakan ilustrasi perbedaan antara bursa tersentralisasi dan terdesentraliasi. Di sebelah kiri, kita dapat melihat bahwa Binance berada di tengah-tengah transaksi antar pengguna. Jadi, jika Alice ingin menukarkan Token A untuk Token B milik Bob, mereka harus menyetor aset mereka terlebih dahulu ke bursa. Setelah perdagangan selesai, Binance akan mengalokasikan kembali saldo ke masing-masing akun sesuai yang seharusnya.

Sebaliknya, di sebelah kanan adalah bursa terdesentralisasi. Perhatikan bahwa tidak ada pihak ketiga yang terlibat dalam transaksi. Token Alice langsung ditukar dengan token Bob menggunakan smart contract. Dengan cara ini, pihak perantara tidak dibutuhkan, karena ketentuan kontrak mereka secara otomatis mengatur transaksi.

Pada Februari 2020, DEX cenderung menjadi aplikasi yang paling banyak digunakan di atas blockchain Ethereum. Namun, volume perdagangannya masih kecil jika dibandingkan dengan bursa terdesentralisasi. Meskipun demikian, jika pengembang dan desainer DEX menyempurnakan user experience agar lebih ramah pengguna, DEX dapat menyaingi bursa terdesentralisasi di masa depan.





Bab 6 - Partisipasi di dalam Jaringan Ethereum

Daftar isi


Apa itu node Ethereum?

“Node Ethereum” merupakan istilah yang dapat digunakan untuk menggambarkan suatu program yang berinteraksi dengan jaringan Ethereum dengan cara tertentu. Node Ethereum dapat berupa apa saja, dari aplikasi mobile wallet sederhana hingga komputer yang menyimpan seluruh salinan blockchain. 

Semua node bekerja sebagai titik komunikasi, namun meskipun begitu, terdapat berbagai jenis node yang berbeda pada jaringan Ethereum.


Bagaimana cara kerja node Ethereum?

Ethereum, berbeda dengan Bitcoin, tidak memiliki program tunggal sebagai implementasi rujukannya. Di mana ekosistem Bitcoin memiliki Bitcoin Core sebagai perangkat lunak node utama, Ethereum memiliki serangkaian program individu (tetapi kompatibel) berdasarkan Yellow Paper-nya. Yang paling populer adalah Geth dan Parity.


Ethereum full node

Untuk berinteraksi dengan jaringan Ethereum yang memungkinkan Anda untuk memvalidasi data blockchain secara independen, Anda perlu menjalankan full node menggunakan perangkat lunak seperti yang disebutkan di atas. 

Perangkat lunak akan mengunduh blok dari node lain dan memverifikasi apakah transaksi yang dimasukkan benar. Perangkat lunak ini juga akan menjalankan semua smart contract untuk memastikan bahwa Anda menerima informasi yang sama dengan peer lainnya. Jika semua berfungsi sebagaimana mestinya, maka setiap node akan memiliki salinan identik dari blockchain pada masing-masing perangkat.

Full node sangat penting bagi fungsi Ethereum. Tanpa banyak node tersebar di seluruh dunia, jaringan akan kehilangan sifatnya yang tahan sensor dan terdesentralisasi.


Ethereum light node

Menjalankan full node memungkinkan Anda berkontribusi langsung pada kesehatan dan keamanan jaringan. Tetapi full node sering membutuhkan mesin yang terpisah untuk beroperasi serta perawatan sesekali. Light node mungkin merupakan opsi yang lebih baik bagi pengguna yang tidak mampu (atau tidak mau) menjalankan full node.

Seperti namanya, light node itu ringan – menggunakan sumber daya lebih sedikit dan tidak menghabiskan tempat. Dengan begini, jenis node ini dapat dijalankan pada perangkat dengan spesifikasi lebih rendah seperti ponsel atau laptop. Tetapi biaya rendah ini memiliki kelemahan: light node tidak sepenuhnya mandiri. Tidak dapat menyinkronkan blockchain sepenuhnya, sehingga memerlukan full node untuk memberikan informasi yang relevan.

Light node sangat populer di kalangan pedagang, layanan jasa, dan pengguna akhir. Digunakan secara luas untuk melakukan dan menerima pembayaran dalam skenario di mana full node dianggap tidak perlu dan terlalu mahal untuk dijalankan.

Ethereum mining node

Mining node dapat berupa full atau light node. Istilah “mining node” tidak benar-benar berarti seperti istilah sama yang digunakan dalam ekosistem Bitcoin, tetapi, tetap saja, istilah ini layak untuk mengidentifikasi para partisipannya.

Untuk menambang Ethereum, pengguna membutuhkan perangkat keras tambahan. Umumnya melibatkan perakitan mining rig. Dengan perangkat ini, pengguna menghubungkan beberapa GPU (graphics processing unit) bersamaan ke data hash dengan kecepatan tinggi.

Penambang memiliki dua opsi: menambang solo, atau menambang di mining pool. Solo mining atau menambang sendiri berarti penambang bekerja sendiri untuk membuat blok. Jika mereka berhasil, mereka tidak membagikan reward penambangan dengan siapa pun. Alternatif lainnya, bergabung ke mining pool, pengguna menggabungkan kekuatan hashing mereka dengan pengguna lain. Cara ini mempermudah untuk menemukan blok, tetapi jika berhasil, juga harus berbagi reward dengan sesama anggota pool.


Bagaimana cara menjalankan node Ethereum

Salah satu aspek hebat dari blockchain adalah akses terbuka. Artinya bahwa siapa pun dapat menjalankan node Ethereum dan memperkuat jaringan dengan memvalidasi transaksi dan blok. 

Sama halnya dengan Bitcoin, ada sejumlah bisnis yang menawarkan node Ethereum plug-n-play. Ini mungkin pilihan terbaik jika Anda hanya ingin mendapatkan node dan menjalankannya – namun, dengan kenyamanan yang ditawarkan, tentu saja harganya akan sedikit lebih mahal.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, Ethereum memiliki sejumlah implementasi perangkat lunak node yang berbeda, di antaranya Geth dan Parity. Jika ingin menjalankan node sendiri, Anda harus membiasakan diri dengan proses pemasangan dan pengaturan jenis node yang Anda pilih untuk dijalankan.

Kecuali jika Anda ingin menjalankan node khusus yang disebut archival node, laptop sederhana sudah cukup untuk menjalankan full node Ethereum. Juga, disarankan untuk tidak menggunakan perangkat ini di saat yang sama untuk kegiatan sehari-hari, karena dapat memperlambat pekerjaan secara signifikan. 

Menjalankan node sendiri berlangsung dengan baik pada perangkat yang selalu online. Jika node Anda offline, akan membutuhkan banyak waktu untuk menyinkronkan dengan jaringan setelah online lagi. Dengan demikian, solusi terbaik untuk ini adalah perangkat yang murah dan mudah dirawat. Contohnya, Anda dapat menjalankan light node bahkan pada Raspberry Pi.


Bagaimana cara menambang Ethereum

Karena jaringan akan segera dialihkan ke Proof of Stake, menambang di Ethereum bukanlah taruhan paling aman untuk jangka panjang. Setelah transisi, penambang Ethereum kemungkinan akan memindahkan peralatan menambang mereka ke jaringan lain atau malah menjual seluruhnya.

Meski begitu, jika ingin berpartisipasi dalam penambangan Ethereum, Anda akan membutuhkan perangkat keras khusus, seperti GPU atau ASIC. Jika menginginkan laba yang masuk akal, Anda akan memerlukan mining rig khusus dan biaya listrik yang murah. Selain itu, Anda harus menyiapkan wallet Ethereum dan merakit perangkat lunak untuk menggunakannya. Ini semua membutuhkan investasi waktu dan uang yang tidak sedikit, jadi pertimbangkan dengan cermat jika Anda siap menghadapi tantangan ini. 


Apa itu Ethereum ProgPoW?

ProgPoW adalah singkatan dari Programmatic Proof of Work, merupakan ekstensi yang diusulkan dari algoritme penambangan Ethereum, Ethash, yang didesain untuk membuat GPU lebih kompetitif dengan ASIC

ASIC-resistance merupakan topik yang sangat diperdebatkan selama bertahun-tahun di komunitas Bitcoin dan Ethereum. Di dalam lingkungan Bitcoin, ASIC sudah menjadi kekuatan penambangan dominan di jaringan. 

Namun, di Ethereum, ASIC hadir tetapi tidak terlalu menonjol – sebagian besar penambang masih menggunakan GPU. Situasi ini mungkin akan segera berubah, karena semakin banyak perusahaan membawa penambang Ethereum ASIC masuk ke pasar. Tetapi, mengapa ASIC dapat menimbulkan masalah? 

ASIC dapat secara drastis mengurangi desentralisasi jaringan. Jika penambang GPU tidak menghasilkan laba dan harus menutup operasi penambangan mereka, hash rate akan berkonsentrasi di tangan segelintir penambang saja. Terlebih lagi, pengembangan chip ASIC berbiaya mahal, dan hanya beberapa perusahaan yang memiliki kemampuan dan sumber daya untuk mengerjakannya. Keadaan ini menciptakan ancaman monopoli di sisi manufaktur, berpotensi menyentralisasi industri pertambangan Ethereum ke tangan beberapa perusahaan.

Integrasi ProgPow sudah menjadi topik kontroversial sejak tahun 2018. Sebagian orang berpikir bahwa ini dapat menyehatkan ekosistem Ethereum, yang lain menentangnya karena berpotensi menyebabkan hard fork. Dengan transisi yang akan datang ke Proof of Stake, tidak ada yang tahu apakah ProgPow akan diterapkan ke jaringan.


Siapa yang mengembangkan perangkat lunak Ethereum?

Seperti Bitcoin, Ethereum bersifat open-source. Siapa pun bebas untuk berpartisipasi dalam pengembangan protokol, atau membangun aplikasi di atasnya. Faktanya, Ethereum saat ini memiliki komunitas pengembang terbesar di lingkungan blockchain.

Bagi pengembang yang ingin terlibat, sebagai langkah awal, Anda dapat melihat Mastering Ethereum oleh Andreas Antonopoulos dan Gavin WoodSumber, serta Developer Resources dari Ethereum.org.  


Apa itu Solidity?

Smart contract pada awalnya dijelaskan di tahun 1990-an, tetapi menerapkannya ke atas blockchain menimbulkan serangkaian tantangan yang sama sekali baru. Solidity diusulkan pada tahun 2014 oleh Gavin Wood, dan sejak itu telah menjadi bahasa pemrograman utama untuk mengembangkan smart contract pada Ethereum. Secara sintaksis, bahasa ini menyerupai Java, JavaScript, dan C++.

Pada dasarnya, Solidity memungkinkan pengembang untuk menulis kode yang dapat dipecah menjadi instruksi yang dipahami oleh Ethereum Virtual Machine (EVM). Jika ingin mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang cara kerjanya, GitHub Solidity adalah tempat yang cocok untuk Anda.

Perlu dicatat bahwa Solidity bukanlah satu-satunya bahasa yang tersedia untuk pengembang Ethereum. Opsi populer lainnya adalah Vyper, yang secara sintaksis lebih mirip dengan Python.

Loading