Mengenal Ekonomi Kripto bagi Pemula

Bagikan
Copied to clipboard!
Mengenal Ekonomi Kripto bagi Pemula

Daftar isi


Apa yang dimaksud dengan ekonomi kripto?

Dengan istilah sederhana, ekonomi kripto memberikan cara untuk mengkoordiasikan perilaku partisipan jaringan dengan mengkombinasikan kriptografi dan ekonomi.

Jika ingin lebih spesifik, ekonomi kripto adalah bagian ilmu komputer yang mencoba untuk memecahkan masalah koordinasi partisipan dalam ekosistem digital melalui penggunaan kriptografi dan ekonomi. 

Sangat penting untuk mempertimbangkan ekonomi kripto ketika membangun jaringan-jaringan tak terpusat, karena cryptoecomonics adalah mekanisme yang menyediakan cara untuk menyelaraskan insentif peserta tanpa memerlukan pihak ketiga yang terpercaya.

Ekonomi kripto bukanlah bagian dari ekonomi tradisional, melainkan campuran dari teori game, desain mekanisme, matematika, dan metode-metode lain dari bidang ekonomi. Tujuan utamanya dalah untuk mengerti bagaimana mendanai, mendesain, membangun, dan mempermudah operasi jaringan tak terpusat.

Artikel ini akan mendalami asal mula ekonomi kripto dan perannya dalam perancangan Bitcoin dan jaringan-jaringan tak terpusat lainnya.


Solusi apa yang ditawarkan oleh ekonomi kripto?

Sebelum munculnya Bitcoin, masyarakat umum mempercayai bahw tidaklah mungkin untuk menciptakan jaringan peer-to-peer di mana konsensus dicapai tanpa berisiko besar terhadap keslaahan sendiri dan serangan dari luar.

Masalah ini sering disebut sebagai Masalah Umum Byzantine. Ini adalah dilema yang masuk akal yang mendemonstrasikan bagaimana, dalam sistem terdistribusi, sangat penting bagi setiap pihak untuk mencapai kesepakatan. Masalah yang muncul adalah bahwa karena beberapa pihak mungkin tidak dapat diandalkan, maka perjanjian tidak pernah dapat dibuat, sehingga jaringan tidak dapat berfungsi sebagaimana dimaksud. 

Dengan penciptaan Bitcoin, Satoshi Nakamoto memperkenalkan insentif ekonomi pada jaringan peer-to-peer dan masalah ini pun selesai.

Sejak itu, jaringan-jaringan tak terpusat terus menerus mengandalkan kriptografi untuk mencapai konsensus. Juga, kebanyakan jaringan telah menggabungkan insentif ekonomi yang mendorong partisipan jaringan untuk melakukan tindakan-tindakan tertentu.

Sinergi protokol kriptografi ini, bersamaan dengan insentif ekonomi, memungkinkan ekosistem jaringan tak terpusat yang sama sekali baru, yang tangguh dan aman.


Peran ekonomi kripto dalam penambangan Bitcoin

Tujuan Bitcoin adalah untuk menciptakan jaringan transfer nilai yang memverifikasi transfer nilai secara akurat. Ini abadi dan tahan terhadap sensor. 

Ini dicapai melalui proses penambangan, di mana penambang yang berhasil memvalidasi sebuah blok transaksi diupah dengan bitcoin. Insentif ekonomi seperti ini mendorong penambang untuk bertindak jujur, membuat jaringan semakin dapat diandalkan dan aman.

Proses penambangan membutuhkan pemecahan masalah matematika yang sulit berdasarkan algoritme hash kriptografi. Dalam konteks ini, hash-hash digunakan untuk mengikat setiap blok dengan blok lainnya, intinya membuat catatan terekam yang disetujui yang disebut blockchain

Hash juga digunakan dalam teka-teki komputasi yang dipecahkan oleh para penambang secara berkompetisi. Selain itu, salah satu aturan yang harus diikuti konsensus adalah bitcoin hanya bisa dibelanjakan jika tanda tangan digital yang valid diciptakan dari kunci pribadi/private key. 

Aturan teknologis yang berhubugan dengan penambangan ini selasar dengan persyaratan keamanan jaringan Bitcoin, salah satunya yaitu pencegahan pihak-pihak mencurigakan dari mengambil alih kendali.


Bagaimana ekonomi kripto meningkatkan keamanan Bitcoin?

Model keamanan Bitcoin dibangun berdasarkan prinsip aturan mayoritas. Ini berarti bahwa pihak-pihak jahat berpotensi mengambil alih kendali blockchain dengan merebut kendali sebagian besar daya komputasi jaringan dalam serangan yang secara umum dikenal dengan serangan 51%

Dalam skenario seperti ini, para penyerang dapat mencegah transaksi baru untuk mendapatkan konfirmasi atau bahkan dapat membalikkan transaksi sepenuhnya. Namun, mendapatkan kendali dari daya hasing sebanyak ini akan sangat mahal, membutuhkan perangkat keras yang substansial dan listrik yang sangat besar.

Ekonomi kripto adalah salah satu alasan Bitcoin berhasil. Satoshi Nakamoto mengimplementasikan asumsi-asumsi untuk mendorong insetif tertentu terhadap partisipan yang berbeda-beda dalam jaringan. Jaminan keamanan jaringan sangat tergantung pada keefektifan asumsi-asumsi ini, bagaimana partisipan jaringan bereaksi terhadap insentif ekonomi tertentu. 

Tanpa rumitnya protokol kriptografi, tidak akan ada unit akun yang aman yang digunakan untuk mengupah para penambang. Tanpa penambang, tidak akan ada kepercayaan dalam kevalidan riwayat transaksi ledger terdisitribusi, kecuali diverifikasi oleh pihak ketiga yang terpercaya, yang akan mengurangi salah satu kelebihan Bitcoin. 

Berdasarkan asumsi-asumsi cekonomi kripto, hubungan timbal-balik antara penambang dan jaringan Bitcoin memberikan kepercayaan. Namun, ini tidak menjamin bahwa sistem akan bertahan di masa depan.


Siklus ekonomi kripto

Siklus ekonomi kripto adalah model ekonomi kripto secara menyeluruh. Ini dipublikasikan oleh Joel Monegro, menggambarkan aliran abstrak nilai melalui kelas-kelas partisipan yang berbeda dalam ekonomi peer-to-peer. 

 Siklus ekonomi kripto

Model ini menjelaskan pasar tiga sisi antara penambang (sisi penawaran), pengguna (sisi permintaan), dan investor (sisi modal). Setiap kelompok saling bertukar nilai antara satu dengan yang lain menggunakan sumber daya cryptoeconomic yang langka (token).

Dalam hubungan penambang-pengguna di dalam lingkaran, penambang diupah atas pekerjaan mereka melalui token yang digunakan oleh pengguna. Protokol konsensus jaringan menstandarisasi proses ini, sementara model kripto ekonomi mengendalikan kapan dan bagaimana penambang dibayar. 

Membuat arsitektur jaringan yang berkelanjutan dengan sisi penawaran yang terdistribusi (penambang) sangat dibutuhkan sepanjang manfaatnya lebih banyak dibanding mudarat. Manfaatnya mencakup tahan sensor, transaksi tanpa batas, dan lebih dapat diandalkan. Tetapi, sistem tak terpusat cenderung memiliki penampilan yang lebih rendah jika dibandingkan dengan model terpusat.

Peran investor dalam model ini dada dua: enyediakan likuiditas kepada penambang untuk menjual token mereka, dan memodali jaringan dengan mendukung harga token yang berada di atas biaya tambang. 

Model ini menggambarkan kedua peran tersebut dengan membagi investor ke dalam dua kelompok: pedagang (investor jangka pendek) dan hodlers (investor jangka panjang). 

Pedagang menciptakan likuiditas token sehingga penambang dapat menjual token yang telah mereka tambang dan menutup semua biaya operasional, sementara hodler memodali jaringan agar berkembang dengan cara mendukung harga token. Hubungan penambang-pedagang bekerja dengan arus nilai secara langsung, sementara hubungan penambang-holder bekerja dengan arus nilai tidak langsung

Secara sederhana ini berarti bahwa semua partisipan bergantung satu sama lain secara ekonomi untuk mencapai tujua ekonomi. Rancangan seperti ini mebuat jaringan yang kuat dan aman. Kepatuhan dengan aturan yang diberi insentif lebih bermanfaat bagi peserta individu daripada pihak jahat - ini pada kahirnya akan membuat jaringan lebih tangguh. 


Penutup

Meskipun ini merupakan konsep yang relatif baru yang muncul bersamaan dengan lahirnya Bitcoin, ekonomi kripto adalah hal yang sangat penting untuk dipertimbangkan ketika merancang jaringan tak terpusat. 

Memilah peran yang berbeda dalam model ekonomi kripto membantu menganalisis biaya, insentif, dan aliran nilai untuk setiap kelompok peserta. Ini juga dapat membantu untuk memikirkan kekuatan pengganti dan mengidentifikasi titik sentralisasi yang penting untuk merancang model tata kelola dan distribusi token yang lebih seimbang.

Bidang ekonomi kripto dan model-model penggunaan ekonomi kripto dapat sangat bermanfaat selama pengembangan jaringan masa depan. Dengan mempelajari model ekonomi kripto yang sudah dicoba lingkungan nyata, jaringan masa depan dapat dirancang menjadi lebih efisien dan berkelanjutan, menghasilkan ekosistem ekonomi tak terpusat yang kuat.

Loading